• Thu, 21 October 2021

Breaking News :

Pengobatan yang Diklaim Ampuh dan Perkembangan Pembuatan Vaksin Covid-19

Para ahli terus berupaya untuk menemukan obat yang tepat bagi penyembuhan pasien Covid-19 dan pengupayakan pembuatan vaksin.

JEDA.ID– Para ahli terus berupaya untuk menemukan obat yang tepat bagi penyembuhan pasien Covid-19 dan pengupayakan pembuatan vaksin. Pengobatan berupa immuno terapi yang digunakan dalam perawatan paliatif pasien AIDS pada 1980-an disebut dapat menyembuhkan gejala parah coronavirus dan meningkatkan waktu pemulihan.

Dilansir Bisnis.com dari Express.co.uk, Dokter Abraham Karpas, dari Departemen Hematologi Cambridge University Clinical School mengungkap hal ini.

Abraham sebelumnya telah menangani pasien AIDS pada 1980-an. Dia menemukan bahwa mereka yang sistem kekebalannya telah menyerah pada kerusakan yang disebabkan oleh HIV memiliki sedikit atau tidak ada antibodi yang tersisa dalam sistem mereka untuk melawan virus.

Dia menggunakan teknik yang disebut imunoterapi pasif yang terdiri dari mengambil antibodi dari donor dengan HIV dan memasukkannya ke dalam aliran darah orang-orang dengan AIDS.

Dokter menemukan bahwa pasien mulai pulih, tetapi karena HIV terus mereproduksi dan mengadaptasi penerima diperlukan infus antibodi terus-menerus. Sehingga tidak mungkin untuk menggunakan pengobatan tersebut dalam skala massal.

Tetapi, dia memberi tahu Express.co.uk bahwa ini tidak terjadi pada Covid-19, ketika ketika injeksi antibodi berhasil virus berhenti bereplikasi dan pasien membuat pemulihan penuh.

Catat, Ini Makanan Minuman yang Boleh dan Tidak untuk Buka Puasa

Peningkatan Klinis

Dia mengklaim bahwa satu jumlah 200ml plasma donor yang mengandung antibodi yang menyelamatkan jiwa dapat menyembuhkan gejala parah pada tiga penerima.

“Virus corona adalah virus RNA sementara dan tampaknya sekali orang yang terinfeksi pulih, ia menjadi bebas virus dan kebal. Tidak masuk akal untuk menganggap bahwa individu yang terinfeksi coronavirus yang sembuh akan mengembangkan antibodi pelindung. Faktanya dalam sebuah laporan baru-baru ini, 10 pasien coronavirus yang sangat lanjut diobati dengan dosis tunggal 200 ml plasma. Plasma  itu diperoleh dari orang-orang yang telah pulih dari infeksi dan menunjukkan peningkatan klinis yang mengesankan,” demikian menurut dokter Karpas seperti dilansir dari Express.co.uk.

Dokter menguraikan strategi yang dapat diikuti oleh Pemerintah untuk menerapkan pengobatan imunoterapi.

“Dengan tidak adanya obat yang secara umum efektif atau prospek vaksin dalam waktu dekat, kami menyarankan secara luas protokol berikut untuk mencoba dan menghentikan virus yang membunuh begitu banyak orang di seluruh dunia dan menyebabkan kerusakan ekonomi dan sosial yang meluas seperti itu,” tambahnya.

Menetralkan Antibodi

Dia mengatakan ada sepuluh kali lebih banyak orang yang sembuh dari virus corona yang sehat daripada jumlah kematian. Mereka yang pulih harus memiliki kekebalan anti-virus, di antaranya kemungkinan besar, menetralkan antibodi dalam darah mereka melawan virus.

“Tidaklah masuk akal untuk meminta orang yang lebih muda untuk menyumbangkan darah yang dapat disimpan selama sebulan. Setiap pusat medis dapat mengumpulkan sumbangan tersebut untuk membuat bank darah / plasma hiperimun. Yang dapat diberikan pertama kali kepada pasien yang sakit parah seperti transfusi darah atau plasma dengan golongan darah yang cocok. Setelah itu untuk individu yang baru terinfeksi mengalami gejala klinis. ”

Penelitian pendahuluan dari China menunjukkan bahwa imunoterapi pasif telah membantu sekelompok kecil pasien pulih. Ia juga melihat beberapa keberhasilan dalam wabah penyakit menular masa lalu, termasuk dalam memerangi virus corona yang menyebabkan wabah SARS. Di AS, dokter telah diizinkan untuk menggunakan terapi berdasarkan kasus per kasus untuk mengobati pasien dalam kondisi parah atau yang mengancam jiwa.

Vaksin sedang dikerjakan tetapi tidak akan siap untuk populasi umum setidaknya selama satu setengah tahun. Sementara obat-obatan sedang dalam uji klinis yang mungkin membutuhkan waktu 8 hingga 10 bulan untuk mendapat hasil yang meyakinkan.

Imunoterapi pasif, jika berhasil, bisa menjadi pengobatan yang lebih cepat dengan sumber pasokan yang relatif berlimpah, karena hingga saat ini, ribuan orang telah pulih dari penyakit ini.

Lima Alat Medis ini Disebut Bisa “Memperpanjang” Usia Manusia

Perkembangan Pembuatan Vaksin

Sementara itu usaha untuk membuat vaksin terus dilakukan. Chris Whitty, profesor dan Chief Medical Officer Inggris mengatakan bahwa peluang tersedianya vaksin corona baru atau Covid-19 tersedia pada akhir tahun ini sangat kecil.

Hal tersebut sejalan dengan komentar banyak ahli yang menyebut bahwa pengembangan vaksin membutuhkan waktu paling tidak 12 hingga 18 bulan. Menurutnya, dalam jangka panjang jalan keluar dari krisis pandemi Covid-19 memang harus melibatkan vaksin yang sangat efektif.

Namun demikian, dia menuturkan hal tersebut sangat kecil kemungkinannya terjadi dalam waktu dekat apalagi dalam tahun ini. Hal ini disebutnya sangat realistis karena pengembangan vaksin memang membutuhkan waktu.

Oleh karenanya, dia menyarankan supaya pemerintah dan masyarakat bergantung pada cara lain dalam memerangi pandemi, misalnya langkah-langkah sosial yang terbukti cukup efektif menghentikan penyebaran virus.

“Sampai vaksin tersedia, itulah [strategi sosial] yang harus kita lakukan dan itu harus menjadi kombinasi terbaik yang memaksimalkan pandangan. Pengembangan vaksin membutuhkan waktu yang lama dan saya pikir kita perlu menyadari hal itu,” katanya seperti dikutip Metro, Kamis (23/4/2020).

Berharap Lebih Cepat

Kendati begitu, dia masih berharap para peneliti di seluruh dunia bisa menghasilkan vaksin dalam waktu yang lebih cepat karena ada banyak orang yang membutuhkannya.

Komentar Whitty muncul setelah pemberitaan tentang para peneliti dari Oxford yang akan mulai menguji coba vaksin virus corona kepada manusia untuk pertama kalinya di Inggris. Rencananya uji coba tersebut akan berlangsung mulai Kamis waktu setempat.

Sementara itu, Jeremy Farrar, Director Wellcome Trust mengatakan bahwa vaksin diperlukan untuk mengatasi krisis pandemi dunia. Terlebih, ada kemungkinan bahwa virus corona baru ini dapat berlangsung permanen.

“Corona merupakan virus RNA sehingga akan terus berubah. Jadi apakah ini seperti flu yang bersifat musiman, kami belum tahu. Akan tetapi memiliki vaksin dapat memberikan perlindungan global dan itu akan menjadi terobosan besar,” katanya.

Dua Tahap

Adapun, Charlie Weller, Head of Vaccine Wellcome Trust menjelaskan bahwa ada dua tahapan pengembangan vaksin yakni untuk mengetahui apakah ada kandidat yang telah menunjukkan keamanan dan kemanjuran, lalu kemudian terkait proses produksi vaksin yang akan digunakan.

Menurutnya, kandidat vaksin Covid-19 mungkin bisa tersedia menjelang akhir tahun ini, tetapi hal tersebut harus dilakukan sebagai upaya dari kerja sama berbagai negara. Tidak hanya kerja individu dari negara tertentu.

Wellcome Trust memperkirakan bahwa setidaknya diperlukan investasi senilai US$8 miliar untuk program vaksinasi dunia mulai dari riset dan pengembangan hingga kegiatan manufaktur produksi dan distribusi.

Ditulis oleh : Anik Sulistyawati

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.