Ingin Pandemi Corona Berhenti? Ini Kuncinya

Orang tanpa gejala membawa virus corona, meskipun mereka tidak pernah sakit.

JEDA.ID-Seorang profesor UFL/ EPI menyebutkan kunci utama menghentikan pandemi virus corona adalah menghentikan penularan silent spreader.

Silent spreader disini maksudnya adalah mereka yang positif terinfeksi namun tidak menunjukkan gejala atau asimptomatik.

Dia mengatakan hal itu karena lebih dari setengah penularan Covid-19 sebabkan oleh orang yang tidak memiliki gejala. Menurut penelitian baru yang diterbitkan pada 6 Juli, Prosiding National Academy of Sciences.

Sepertiga atau lebih dari kasus-kasus ini perlu diisolasi, di samping sebagian besar kasus simptomatik, untuk memadamkan pandemi.
Temuan ini dapat secara langsung mempengaruhi desain kebijakan penahanan dan uji coba yang bertujuan untuk menurunkan jumlah infeksi di Amerika Serikat dan negara lainnya.

Penyebab Kasus Hand Sanitizer Bisa Picu Alergi Parah

Para peneliti telah berjuang untuk memahami dinamika bagaimana Covid-19 menyebar karena penyakit ini dengan cepat menyebar ke seluruh dunia.

Menentukan kapan orang menular, dan dapat menyebarkan virus ke orang lain, adalah kunci untuk mengetahui kapan mereka harus diisolasi untuk mencegah penularan mereka kepada orang lain virus yang menyebabkan Covid-19.

Burton Singer, seorang profesor di Fakultas Seni dan Ilmu Liberal Fakultas Matematika UF, dan Emerging Pathogens Institute, berkontribusi pada penelitian dan analisis data.

Singer sering bermitra dengan penulis senior studi tersebut, Alison Galvani dari School of Public Health Universitas Yale.

“Makalah kami sampai ke jantung kasus asimptomatik dan presimptomatik,” kata Singer dikutip dari medicalexpress.com.

“Tetapi ini juga memberi tahu kita bahwa jika kita ingin menghentikan pandemi ini, kita perlu fokus untuk menemukan kasus asimptomatik.”

Para peneliti menyempurnakan model yang sebelumnya mereka kembangkan untuk memeriksa perkiraan tingkat hunian rumah sakit selama pandemi. Pekerjaan baru menggabungkan set data yang mencirikan infeksi dari orang tanpa gejala dan pra-gejala yang terinfeksi Covid-19.

Halau Virus Corona Melayang di Ruang Ber-AC, Ini Saran Dokter Reisa

Orang tanpa gejala membawa virus, meskipun mereka tidak pernah sakit. Di lain pihak, orang yang pra-simptomatik pada akhirnya akan mengalami gejala tetapi dapat menyebarkan virus ke orang lain sebelum gejalanya berkembang bahkan sebelum mereka tahu bahwa mereka sakit.

Pekerjaan baru tim memperkirakan bahwa 51,4% hingga 53,6% penularan berasal dari mereka yang tidak menunjukkan gejala, 48% -47% dari ini berasal dari orang-orang pada tahap presimptomatik, sementara 3,4% -6,6% berasal dari mereka yang tidak akan pernah mengalami gejala.

Rentang temuan ini didasarkan pada dua studi terpisah oleh orang lain, satu yang menemukan bahwa 18% dari semua infeksi Covid-19 tanpa gejala, sementara yang lain mematok angka ini pada 31%.

Model baru memperkirakan bahwa bahkan jika semua kasus orang dengan gejala segera diisolasi, penyakit ini akan terus menyebar secara diam-diam melalui infeksi tanpa gejala.

Cegah Penularan Virus Corona, Hindari Ngobrol di Angkutan Umum

Ini berarti bahwa banyak orang yang secara diam-diam menularkan virus dan mendorong penyebaran pandemi entah karena mereka belum tahu bahwa mereka sakit, atau karena mereka adalah pembawa asimptomatik yang menular tetapi tidak pernah mengalami gejala.

“Pelajaran terbesar dari ini adalah bahwa kami perlu memprioritaskan pelacakan kontak,” kata Singer seperti dikutip dari bisnis.com, Rabu (15/7/2020).

“Tanpa itu, kita tidak akan mendapatkan daya tarik melawan virus. Tetapi pertanyaannya adalah, di manakah itu yang paling efektif?”

Di daerah padat penduduk di mana virus telah bertahan, akan lebih sulit untuk memulai upaya pelacakan kontak yang serius dan membuatnya efektif, kata Singer, karena banyaknya orang yang terpapar dan penularan yang sedang berlangsung.

Melindungi Penduduk

Tetapi di daerah-daerah berpenduduk kurang padat yang saat ini memiliki jumlah infeksi Covid-19 per kapita yang rendah, menempatkan upaya pelacakan kontak yang efektif sejak dini akan menghasilkan imbalan yang dalam dan jangka panjang dalam melindungi penduduk dari pandemi.

Namun, menerapkan kebijakan uji-dan-jejak yang ketat hanya satu sisi dari koin. Yang lain adalah memiliki warga negara koperasi yang tidak hanya akan menjawab telepon mereka untuk petugas kesehatan masyarakat tetapi juga mematuhi aturan karantina.

Efek kuat dari strategi tes, penelusuran, dan isolasi dalam memerangi pandemi Covid-19 dipamerkan oleh negara-negara seperti Islandia dan Selandia Baru, kata Singer. Negara-negara ini telah mendorong transmisi ke level rendah atau tidak ada.

Ilustrasi virus corona (Freepik)

Untuk mendorong laju serangan virus di bawah 1% dan memadamkan epidemi, model memperkirakan bahwa antara 33% hingga 42% kasus tanpa gejala perlu dideteksi dan diisolasi selain mendeteksi dan mengisolasi sebagian besar kasus berbasis gejala.

Agar hal ini terjadi, kampanye uji-dan-jejak yang kuat diperlukan agar masyarakat dapat melanjutkan kembali kegiatan ekonomi dan sosialnya yang normal dan pra-pandemi.

Sementara pengujian dilakukan, melacak dan mengisolasi individu yang sakit atau terpapar, juga menegakkan strategi yang ada memakai masker ketika di sekitar orang lain bahkan jika pemakainya tidak merasa sakit – jarak sosial ketika di tempat umum dan kegiatan membatasi sebisa mungkin di luar rumah.

Ditulis oleh : Astrid Prihatini WD

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.