Tutup Iklan

Waspada! Menopause pada Pria Dimulai Usia 40 Tahun, Ini Cirinya

Kadar testosteron kaum Adam bervariasi sepanjang hari dan dipengaruhi sejumlah faktor.

JEDA.ID-Bukan hanya perempuan yang mengalami menopause, tapi pria juga bisa mengalaminya. Menopause pada pria disebut dengan nama andropause.

Kabarnya lagi, menopause pada pria itu dapat terjadi sejak usia 40-an. Kenali ciri-ciri menopause pada pria yang akan dibahas di info sehat kali ini. Lalu, apakah menopause pada pria ini bisa mempengaruhi kemampuan seks pria? Simak ulasannya di info kesehatan kali ini.

Menurut ahli urologi di Rumah Sakit Mount Elizabeth dan Rumah Sakit Parkway East. Ronny Tan,  tidak seperti menopause, yang biasanya memadatkan gejala yang menyertainya hingga usia 45 tahun hingga 55 tahun pada wanita, andropause dapat berlangsung selama beberapa dekade pada pria.

Baca Juga: Pergi Belanja Aman Saat Pandemi, Bagaimana Supaya Tidak Tertular Corona?

Menurut Tan, kadar testosteron umumnya mulai turun satu persen setiap tahun setelah usia 40. Kebanyakan pria akan menunjukkan tanda-tanda di usia 50-an, katanya, yang meliputi disfungsi ereksi, kehilangan ereksi pagi, penurunan libido, penurunan tingkat energi. dan hilangnya massa otot.

Menurut direktur medis Thomson Wellth,  Chiam Tut Fu, beberapa pria mungkin juga mengembangkan payudara atau yang disebut dokter ginekomastia. Ada berbagai alasan untuk ini, dan salah satunya adalah ketidakseimbangan rasio estrogen dan testosteron dalam tubuh. Saat tingkat testosteron menurun, rasionya akan mendukung perkembangan payudara pria.

Orang yang memiliki persentase lemak tubuh yang tinggi juga dapat mengalami ginekomastia. “Enzim, aromatase, ditemukan di jaringan lemak dan enzim ini mengubah testosteron menjadi estrogen yang dikenal sebagai estradiol,” kata Tan seperti dikutip dari Bisnis.com, Kamis (4/2/2021).

“Peningkatan estradiol dapat menyebabkan perkembangan jaringan payudara pada pria.” ujarnya dilansir dari Channel News Asia.

Jika Anda belum pernah mendengar tentang andropause, hal itu wajar. Karena pria bukanlah tipe yang akan membahas topik semacam itu sambil minum. “Selain itu, [menopause pada pria] tidak dipelajari sebaik menopause”, kata Dr Kaysar Mamun, konsultan senior di Departemen Pengobatan Geriatrik Rumah Sakit Umum Singapura di situs HealthXchange.

Menurut situs web yang sama, 26,4 persen pria di Singapura menderita kadar testosteron rendah dalam pemeriksaan kesehatan berbasis klinik yang dilakukan pada 1.000 pria antara 2007 dan 2009. Adapun yang lebih baru. statistik? “Tidak ada angka nyata tentang prevalensi andropause di Singapura,” kata Chiam.

Baca Juga: Negara-Negara Ini Ubah Kebijakan Pemberian Vaksin AstraZeneca Kepada Manula, Mengapa Ya?

Kurangnya kesadaran pada pria dapat dikaitkan dengan betapa tidak spesifiknya tanda-tanda kekurangan testosteron.

Gejala berkurangnya kadar testoteron pada pria:

1. Penurunan tingkat energi dan massa otot
2. Disfungsi seksual
3. Perubahan suasana hati
4. Penambahan berat badan (tapi bisa saja dengan mudah disebabkan oleh masalah lain, termasuk stres)

“Kekurangan testosteron juga dikaitkan dengan sindrom metabolik [mengacu pada sekelompok kondisi yang terjadi bersamaan, seperti tekanan darah tinggi, kadar kolesterol tinggi, dan diabetes], yang umumnya tidak memiliki gejala khusus,” kata Tan.

Tentunya, ada juga pria yang tidak mengalami perubahan sama sekali meski sedang menjalani andropause. “Selalu ada perbedaan individu dalam ekspresi atau manifestasi gejala penyakit apa pun, dan itu serupa untuk testosteron rendah,” kata Dr Chiam. Inilah mengapa tidak semua akan mengalami gejala andropause.

Selain itu, mereka dengan penurunan kadar testosteron yang lebih lambat cenderung tidak mengalami gejala.

Seberapa Rendah Kadar Testosteron

Kadar testosteron kaum Adam bervariasi sepanjang hari dan dipengaruhi oleh berat badan, pola makan, pengobatan tertentu (misalnya hormon untuk kanker prostat) dan bahkan alkohol yang Anda minum. Tetapi dokter setuju bahwa testosteron biasanya memuncak di pagi hari, sekitar jam 8 pagi. Jadi jika Anda akan menjalani tes, inilah mengapa dokter lebih suka menjadwalkannya di awal hari.

Tingkat testosteron umumnya mulai turun 1 persen setiap tahun setelah usia 40 tahun.

Hormon pria bisa ada dalam darah Anda dengan tiga cara: Bergerak bebas dalam darah Anda (kurang dari empat persen) atau terikat pada salah satu dari dua protein ini, albumin (kurang dari sepertiga) atau globulin pengikat hormon seks (alias SHBG; mengonsumsi naik sekitar dua pertiga), menurut situs web University of Rochester Medical Center. Testosteron gratis dan versi terikat albumin adalah yang dapat digunakan dengan mudah oleh tubuh Anda, atau yang dikenal sebagai testosteron yang tersedia secara hayati.

Baca Juga: Setelah Disuntik Vaksin Corona, Ini yang Boleh Dilakukan dan tidak Boleh Dilakukan

Sebagian besar tes mengukur testosteron total dalam darah Anda, yang sudah memberikan informasi yang cukup kepada dokter Anda. “Tingkat testosteron total darah normal adalah antara 300 nanogram per desiliter (ng / dL) dan 1.000 ng / dL. Menariknya, meskipun kami sebelumnya telah menetapkan bahwa usia memang berpengaruh pada tingkat testosteron, mereka tidak selalu bekerja seperti itu,” kata Chiam.

Kepala urologi di Rumah Sakit Downstate Long Island College, Ciril Godec,  mencatat di Healthline bahwa dia pernah melihat pasien berusia 80-an dengan tingkat testosteron 600 ng / dL, sementara yang lain berusia 30-an hanya 150 ng / dL. dL.

Tetapi secara keseluruhan, “pria dengan kadar testosteron 8 nmol / L (atau 230 ng / dL) atau kurang akan didiagnosis mengalami kekurangan testosteron, asalkan mereka memiliki gejala yang disebutkan sebelumnya,” kata Dr Tan.

“Pria yang mengkhawatirkan kekurangan testosteron sebaiknya tidak mengobati sendiri tetapi mencari pertolongan medis,” kata Dr Tan. “Terapi testosteron termasuk obat yang harus diresepkan oleh seorang profesional medis terlatih.”

Berikut ini sejumlah fakta seputar menopause pada pria seperti dikutip dari Bisnis.com :

1. Produksi hormon

Produksi hormon seks pada pria, terutama testosteron, menurun secara bertahap, yang dimulai sejak usia 30 tahun. Sementara itu pada wanita, produksi hormon estrogen akan turun secara drastis begitu memasuki usia 40 tahun.

2. Produksi sperma dan sel telur

Meski produksi testosteron menurun, produksi sperma tidak akan berhenti. Sebaliknya, memasuki usia menopause, produksi sel telur pada wanita akan benar-benar terhenti.

3. Semua wanita pasti menopause, pria tidak

Memasuki usia tertentu, wanita pasti akan mengalami menopuse. Namun, hanya sekitar 2 persen pria yang mengalami gejala-gejala seperti menopause, saat mulai memasuki usia tua.

Baca Juga: Ini Paspor Terkuat dan Terlemah untuk 2021, Indonesia Masuk Mana?

Saat seorang pria mengalami penurunan produksi testosteron, ada banyak gejala yang akan muncul, baik secara fisik, mental, maupun seksual.

Berikut ini tanda-tanda menopause pada pria

Pria bisa mengalami disfungsi ereksi, gairah seksual menjadi berkurang. Pria juga bisa merasakan infertilitas atau gangguan kesuburan. Lemak pada tubuh pria pun biasanya akan semakin menumpuk.

Kepadatan tulang juga akan berkurang. Ciri lain adalah lemas, tubuh terasa tidak berenergi. Dada atau payudara pria juga bisa membesar (ginekomastia), massa otot berkurang.

Lalu, para pria juga akan sering merasa sedih, bahkan depresi. Motivasi pria dalam menjalani kehidupan sehari-hari akan berkurang, sulit berkonsenterasi, kepercayaan diri menurun, juga insomnia. Selain tanda-tanda di atas, Anda juga mungkin akan mengalami kerontokan rambut-rambut di badan, berkurangnya ukuran testis, dada menjadi bengkak, dan sering merasa kepanasan tiba-tiba.

 

 

Ditulis oleh : Astrid Prihatini WD

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.