• Thu, 22 February 2024

Breaking News :

PTM Mulai Diizinkan, Ini yang Harus Dipersiapkan Orang Tua, Siswa dan Guru

Pembelajaran Tatap Muka atau PTM mulai diizinkan dibuka oleh pemerintah, apa yang harus dilakukan orang tua, siswa, dan guru?

JEDA.ID — Baru-baru pembelajaran tatap muka atau PTM dilakukan di wilayah PPKM Level 1-3 telah diizinkan pemerintah.

Menteri Komunikasi dan Informatika Johnny G Plate memastikan PTM terbatas di wilayah tersebut harus tetap mengedepankan prinsip kehati-hatian, serta kesehatan dan keselamatan seluruh insan pendidikan dan keluarganya.

Baca Juga: Bagaimana Cara Membedakan Nyeri Dada karena Gangguan Paru, Lambung atau Jantung?

Sementara itu, Guru Besar Ilmu Kesehatan Anak Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia (FKUI) Prof. DR. dr. Soedjatmiko, SpA(K), MSi mengingatkan, penerapan PTM di wilayah PPKM Level 1-3 harus memperhatikan penularan dan tingkat kematian akibat Covid-19 di area tersebut dan sekitarnya rendah. Selain itu, penerapan PTM juga harus melibatkanpertimbangan Satgas Covid-19 dan Dinas Kesehatan setempat.

Dia menambahkan menambahkan, orang tua dan murid juga harus mempersiapkan beberapa hal penting, yakni, membiasakan anak menerapkan 5 M, memakaimasker, menjaga jarak, mencuci tangan, menghindari kerumunan, dan mengurangi mengobrol. Hal ini dilakukan saat di sekolah maupun di kendaraan umum menuju ke sekolah atau saat pulang ke rumah.

Baca Juga: Lagi Sakit Perut? Ini Ada Doa Biar Cepat Sembuh

Sebelum PTM diizinkan, pria yang biasa disapa dengan Miko ini juga menekankan, agar siswa berumur 12 tahun atau lebih untuk segera mendapatkan vaksinasi Covid-19. Dan siswa dengan usia kurang 12 tahun disarankan untuk melengkapi vaksinasi BIAS (Bulan Imunisasi Anak Sekolah), seperti imunisasi Campak Rubella dan DT (Difteri Tetanus) untuk siswa kelas I dan imunisasi Tetanus difteri unuk siswa kelas II dan V.

“Kesiapan guru dan petugas sekolah lainnya dengan sudah vaksin Covid-19 dua kali atau penuh, menggunakan masker, dan harus bisa mengawasi murid dalam menerapkan protokol kesehatan,” ujar dia, seperti dikabarkan Solopos.com pada Kamis (12/8/2021).

Baca Juga: Bukan Kotak atau Datar, Kini Ada Penganut Kepercayaan Bumi Berbentuk Donat

PTM Diizinkan, Ruang Kelas Harus Diperhatikan

Pada kesempatan itu, ia juga meminta kesiapan ruang kelas diperhatikan dengan memasikan jarak antar kursi dan melakukan didesinfektan rutin sebelum dan sesudah jam pelajaran.

Miko juga menyarankan agar AC di ruang kelas dimatikan dan menggunakan kipas angin dan membuka jendela dengan lebar. Selain itu, baik guru maupun murid menurutnya harus menyediakan cadangan masker.

Baca Juga: Ada Mitos Soal Larangan Menikah di Bulan Suro, Ini Menurut Islam!

Siswa juga tidak diperkenankan berpindah tempat duduk, saling pinjam peralatan sekolah, serta membuka masker walau sebentar, karena memungkinkan penularan Covid-19. Para siswa juga diingatkan untuk tidak mampir ke penjual makanan, minuman atau mainan, karena akan berkerumun meningkatkan risiko penularan.Selain itu, murid diharapkan sering cuci tangan atau menggunakan hand sanitizer.

“Untuk saat ini tidak perlu salaman dulu antar murid maupun dengan guru di sekolah. Jangan lupa gunakan masker dobel, masker medis dan kain,” pungkas dia.

Baca Juga; Lagi Cari Ide Buat Lomba 17 Agustus Online? Ini Rekomendasinya

Ditulis oleh : Nugroho Meidinata

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.