Mengenal 5 Macam Investasi Keuangan Beserta Keuntungan dan Risikonya

Sebagian besar orang di dunia, khususnya di Indonesia masih banyak ditemukan keluhan dalam belajar mendalami investasi keuangan.

JEDA.ID–Sebagian besar orang di dunia, khususnya di Indonesia masih banyak ditemukan keluhan dalam belajar mendalami investasi. Pertanyaan yang paling sering ditemukan adalah ‘investasi apa yang bagus?” Apakah ada yang salah dengan pertanyaan tersebut? Mungkin bisa dibilang kurang tepat saja, karena jawaban dari pertanyaan itu tidak bisa dijawab sederhana lantaran ada banyak faktor yang menentukan investasi apa yang bagus.

Apa saja faktor yang menentukan investasi yang bagus? Ada banyak sekali faktornya mulai dari apa tujuan kita berinvestasi, berapa lama kita mau berinvestasi pada instrumen investasi tersebut, seberapa besar pengetahuan kita pada instrumen investasi tersebut, bagaimana keadaan dunia suatu negara baik itu politik maupun ekonominya pun juga memengaruhi jenis investasi yang bagus.

Tapi tenang, ketimbang kita berkutat dengan pernyataan-pernyataan yang hanya memusingkan dan menghentikan kita untuk memulai belajar berinvestasi, lebih baik kita ketahui dulu apa itu investasi dan jenisnya.

Singkatnya investasi adalah menanamkan modal yang kita punya entah itu aset atau uang pada suatu perusahaan atau perorangan dengan harapan modal yang kita tanamkan tersebut tumbuh dan berkembang.

Investasi itu sendiri ada 2 jenis psychical investment dan financial investment. Bedanya kalau psychical kita bisa memegang investasinya, seperti emas batang, properti,dan barang berharga. Sedangkan financial berupa produk keuangan,tidak dapat disentuh. Berikut 5 jenis investasi keuangan beserta keuntungan dan risikonya seperti dilansir detikcom, Senin (29/6/2020).

Cara Sederhana Agar Tetap Sehat Hadapi New Normal

1.Deposito

Deposito adalah Investasi andalan para generasi baby boomer dan sebagian besar generasi X. Deposito itu sendiri adalah produk simpanan bank yang penyetoran dan penarikan uangnnya biasanya sudah ditentukan dan hanya bisa dilakukan dalam waktu tertentu saja.

Keuntungan deposito adalah imbal hasil berupa bunga yang ditawarkan oleh bank kepada kita selaku nasabah/investor yang menyimpan uangnya dalam deposito. Bunga dari deposito untuk saat ini memiliki kisaran 4%-8% per tahun. Itu pun tergantung pada dimana bank tempat kita menaruh uang kita.

Kerugian berinvestasi pada deposito adalah sulitnya mencairkan uang yang kita miliki apabila kita memerlukannya. Hal ini karena ada jangka waktu yang ditentukan. Selain itu kemudian pajak 20% yang berlaku di deposito ketika kita mencairkan deposito yang kita miliki.

2.Obligasi

Obligasi adalah jenis penanaman modal dalam bentuk dana/uang pada suatu surat utang baik surat utang yang diterbitkan oleh negara (SUN) atau surat utang yang diterbitkan oleh suatu perusahaan swasta.

Keuntungan dari Obligasi adalah imbal hasil berupa bunga biasa disebut kupon yang telah dijanjikan/diberikan diawal sebelum penanaman modal terjadi, biasanya negara atau perusahaan swasta yang menawarkan investasi pada obligasi memberikan imbal hasil 8-15% per tahun.

Kerugian memiliki investasi dalam bentuk Obligasi adalah yang biasanya terjadi terhadap perusahaan swasta apabila perusahaan tersebut gagal bayar alias default.

Beda bila dengan obligasi negara yang dijamin oleh negara pasti ada pengembalian. Suku bunga yang berubah ubah juga kadang menjadi kendala dalam berinvestasi obligasi. Selain itu pihak perusahaan atau negara membeli kembali obligasi yang mereka keluarkan sebelum jatuh tempo masa berlaku obligasi tersebut.

3. Reksadana

Reksadana adalah wadah yang berisi kumpulan uang/dana milik pemodal untuk dikelola oleh manajer investasi dalam bentuk deposito, obligasi, maupun saham. Tujuannya sama agar si penanam modal dan si manajer investasi ini mendapatkan keuntungan.

Keuntungan yang kita dapat selaku pemodal atau investor ini adalah mendapatkan Bunga yang besarnya 5&-20% per tahun dari hasil investasi pada reksadana tersebut.

Di Indonesia sendiri umumnya lebih sering menggunakan reksadana konvesional. Misalnya reksadana pasar uang,reksadana pendapatan tetap,reksadana campuran,dan reksadana saham.

Kerugian memiliki reksadana nilai keuntungan yang tergantung pasar,ekonomi,politik suatu negara istilahnya mengikuti trend.  Kemungkinan penutupan reksadana apabila dana yang dikelola anjlok di bawah nilai minimum. Bisa juga wanprestasi manajer investasi alias manajer investasi tidak melaksanakan kewajibannya dalam mengelola dana nasabah atau investor.

4. Saham

Saham adalah suatu bukti kepemilikan suatu perusahaan yang telah kita beli. Gampangnya ketika suatu perusahaan sudah terdaftar di bursa efek Indonesia (BEI) artinya kita pun masyarakat awam juga memiliki hak untuk membeli kepemilikan perusahaan tersebut. Asalkan modal yang kita miliki cukup untuk membeli nilai 1 lembar surat kepemilikan perusahaan tersebut yang biasa disebut lot.

Keuntungan berinvestasi saham adalah selisih dari harga jual dan beli dari lembar/lot yang kita beli diawal dan kita jual sekarang. Selain itu kita juga bisa mendapatkan dividen dari perusahaan yang kita beli.

Dividen adalah bagi hasil keuntungan perusahaan selama 1 tahun. Keuntungan tersebut dibagikan sesuai dengan perhitungan perusahaan seberapa besar yang ingin dibagikan. Kemudian nanti nilainya disesuaikan dengan lot.

Kerugian berinvestasi saham adalah keadaan pasar yang tidak menentu, kapabilitas suatu perusahaan. Selain itu kemampuan kita dalam mengelola portofolio yang kita miliki.

Karena bila kita memiliki reksadana saham, akan sedikit lebih baik karena uang kita dikelola oleh manajer investasi yang mungkin secara kemampuan lebih baik dari kita.

Apabila kita baru pemula dalam berinvestasi saham, dan tidak di diversifikasinya saham yang kita miliki tidak seperti reksadana, rentan membuat kita kehilangan uang yang kita miliki.

Tips Mencari Kerja hingga Wawancara Virtual pada Masa Normal Baru

5. P2P Lending

P2P Lending atau yang memiliki kepanjangan Peer to Peer Lending adalah layanan jasa/platform yang mempertemukan si pemodal dan si peminjam melalui sistem elektronik menggunakan Internet.

Keuntungannya dari kita si pemberi modal kepada usaha yang membutuhkan pinjaman modal adalah bunga yang diberikan oleh perusahaan di awal, sebesar 8%-20% tergantung seberapa besar usaha tersebut. Tentunya si peminjam wajib mengembalikan modal yang dipinjam entah untuk cashflow perusahaan atau untuk pengembangan usaha.

Kerugiannya berinvestasi dalam P2P Lending adalah apabila usaha tersebut mengalami gagal bayar. Sehingga uang yang kita investasikan tidak dapat kembali. Biasanya platform yang menjadi perantara pemodal dan peminjam memiliki siasat menghindari gagal bayar sekecil mungkin.

Dan jangan lupa P2P ini menggunakan platform bisa berbentuk website (situs) atau aplikasi. Oleh sebab itu akan lebih bijaksana menggunakan P2P yang juga sudah bekerja sama dengan aplikasi lain seperti aplikasi perencana keuangan. Hal ini agar proses due diligence juga sudah dilakukan oleh aplikasi tersebut.

Jadi itu tadi adalah 5 jenis investasi keuangan beserta dengan keuntungan dan kerugiannya. Selamat mencari minat dan belajar pada instrumen tersebut singkat kata selamat mencoba!

Ditulis oleh : Anik Sulistyawati

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.