• Tue, 19 October 2021

Breaking News :

Benarkah New Delhi Sudah Dekat dengan Herd Immunity Covid-19? Ini Penjelasannya

Meskipun herd immunity Covid-19 dapat membantu memperlambat penyebaran virus di Delhi, harganya harus dibayar mahal.

JEDA.ID-New Delhi disebut sudah dekat dengan herd immunity Covid-19. Kok bisa ya New Delhi disebut sudah dekat dengan herd immunity Covid-19?

Simak ulasannya di info sehat dan info kesehatan kali ini. Data pengujian antibodi terbaru yang dilakukan di New Delhi, India menunjukkan bahwa ibu kota negara itu mungkin sangat dekat untuk mencapai kekebalan kelompok atau herd immunity terhadap Covid-19.

Pemerintah Delhi telah rutin melakukan tes antibodi sejak Agustus 2020 untuk menilai penyebaran virus di wilayah ibu kota. Dalam survei kelima dan terbesar sejauh ini, lebih dari 28.000 sampel diuji di 11 distrik di Delhi antara 11 Januari dan 22 Januari.

Dikutip dari WebMD, hasil awal menunjukkan bahwa lebih dari 60 persen penduduk di satu distrik di Delhi memiliki antibodi terhadap virus Corona dengan kata lain kota ini sudah dekat dengan herd immunity Covid-19. Angka antibodi di kabupaten lain lebih dari 50 persen. Jika temuan ini benar, itu berarti setengah dari 20 juta penduduk kota telah terpapar virus dan pulih.

Baca Juga: Kehilangan Kemampuan Mencium Akibat Covid-19 Diperkirakan Bertahan Lama

Para peneliti percaya bahwa jika 60 persen atau lebih populasi mengembangkan antibodi untuk melawan virus corona, ada kemungkinan yang signifikan untuk mencapai kekebalan kelompok.

Meskipun kekebalan kelompok dapat membantu memperlambat penyebaran virus di Delhi, harganya harus dibayar mahal. New Delhi sendiri telah mencatat lebih dari 634.000 kasus Covid-19 dan lebih dari 10.000 kematian.

Para ahli percaya kota ini hampir mendengar kekebalan karena ketidakmampuan penduduk perkotaan untuk mematuhi pembatasan penguncian dan norma jarak sosial. Beberapa percaya tingkat antibodi di kota itu dapat meningkat hingga 70 persen dalam beberapa bulan mendatang, dengan bantuan vaksinasi.

“Ini menunjukkan bahwa banyak infeksi tanpa gejala terjadi selama pandemi, yang tidak dilaporkan pada waktu itu. Ini adalah cara alami kami untuk memperoleh kekebalan kawanan karena sekitar 50% telah mengembangkan antibodi untuk melawan virus,” kata profesor di All India Institute of Medical Sciences di New Delhi, Neeraj Nischal,   seperti dikutip dari detikcom, Jumat (26/2/2021).

Tanda lain bahwa daerah tersebut mencapai kekebalan kelompok adalah tingkat kepositifan Covid-19 yang menurun dengan cepat, yang saat ini mencapai sekitar 0,3 persen. Dari lebih dari 7.000 kasus harian pada puncaknya pada November 2020, Delhi sekarang mencatat kurang dari 200 kasus per hari.

Mungkinkah ini pertanda Corona di India sebentar lagi berakhir?

“Memang benar bahwa orang telah memiliki antibodi, tetapi India masih jauh dari mencapai kekebalan kelompok,” kata mantan pengawas medis di All India Institute of Medical Sciences, M. C. Mishra,  kepada DW News.

India, negara berpenduduk 1,3 miliar orang, mencatat jumlah infeksi virus Corona tertinggi kedua di dunia, sekitar 11 juta. Para ahli mengatakan jumlah infeksi sebenarnya di negara itu bisa jauh lebih tinggi daripada angka resmi.

Namun dalam beberapa pekan terakhir, kasus virus Corona dan kematian anjlok di negara itu, mendorong banyak orang percaya fase terburuk pandemi akhirnya berakhir.

Baca Juga: Potret Seksi Maria Vania di Instagram yang Bikin Mimisan Netizen

Herd immunity atau kekebalan kelompok adalah fenomena di mana sejumlah besar orang dalam suatu komunitas mengembangkan resistensi biologis terhadap penyakit menular, kebanyakan setelah sembuh dari suatu infeksi, sehingga membatasi penyebarannya ke seluruh populasi.
Namun para ahli berpendapat menurunnya kasus di India tidak bisa dikaitkan langsung dengan pembentukan herd immunity.

“Di India, banyak orang yang terpapar virus tersebut, dan itu mungkin menjadi alasan di balik jumlah yang menurun. Tetapi situasinya masih berbahaya,” kata Samiran Panda, ahli epidemiologi.

“Jumlah pasti infeksi, atau orang dengan antibodi, masih belum jelas. Kami masih jauh untuk mencapai kekebalan kelompok,” sambungnya.

V K Paul, kepala satuan tugas Covid-19 nasional India, mengatakan negara itu membutuhkan pendekatan yang hati-hati dalam pertempurannya melawan virus. “Populasi besar masih rentan. Vaksinasi dan mengikuti protokol Covid-19 itu penting,” kata Paul kepada DW.

India melaporkan kasus virus korona pertamanya pada 30 Januari 2020, dan kematian pertamanya pada pertengahan Maret. Kasus harian memuncak pada lebih dari 97.000 infeksi pada bulan September, dengan kematian rata-rata 1.000 per hari.

Sejak itu, jumlah kematian terus menurun. India telah mencatat kurang dari 84 kematian akibat virus korona dalam 24 jam terakhir. Dua negara bagian, Maharashtra dan Kerala, menyumbang 70 persen dari total kasus aktif di negara tersebut.

“Kami mungkin hampir mencapai kekebalan kelompok di beberapa kota padat penduduk, tapi pasti belum di tempat lain,” ujar Shahid Jameel, ahli virologi di New Delhi.

Total Infeksi Corona di Dunia

Sementara itu total infeksi Virus Corona Covid-19 di seluruh dunia pada hari Jumat (26/2/2021) per pukul 08.50 WIB telah mencapai 112.963.634 kasus, dan 63.692.091 di antaranya telah dinyatakan sembuh berdasarkan Covid-19 Dashboard by the Center for Systems Science and Engineering (CSSE) at Johns Hopkins University.

Baca Juga: Pakai “Baju” Batik, Intip Spek Motor Mandalika SAG Racing Team

Total 2.506.224 orang di dunia tercatat telah meninggal dunia akibat Covid-19, seperti dikutip dari gisanddata.maps.arcgis.com. Data Johns Hopkins University juga menunjukkan bahwa India berada di posisi teratas untuk pasien pulih yaitu 10.738.501 lalu disusul Brasil sebanyak 9.264.696.

Infeksi di Amerika Serikat, negara dengan jumlah kasus Covid-19 terbesar di dunia, telah mencapai 28.409.391.

India, Brasil, Inggris dan Rusia tercatat sebagai negara dengan kasus infeksi terbanyak di dunia setelah AS. India berada di posisi kedua dengan jumlah infeksi Virus Corona Covid-19 terbesar di dunia, sebanyak 11.046.914 kasus.

Selanjutnya, kasus Covid-19 terbesar ketiga di dunia tercatat di Brasil, yaitu 10.390.461 infeksi. Inggris berada di posisi keempat di dunia untuk kasus Covid-19 terbanyak, dengan 4.166.718 infeksi dan 11.503 orang sembuh.

Rusia tercatat di posisi kelima untuk kasus Virus Corona terbanyak, memiliki 4.164.802 infeksi dan 3.725.604 orang sembuh

Dilansir CNN, setidaknya 2.157 kasus varian baru Virus Corona Covid-19 dari Inggris, Afrika Selatan, dan Brasil telah telah dilaporkan di Amerika Serikat.

Jumlah itu berada dalam data Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC) per Kamis (25/2/2021). Sebagian besar dari kasus ini, 2.102, adalah varian yang lebih menular yang dikenal sebagai B.1.1.7 dari Inggris.

Baca Juga: Momen Derek Angkasa Robot NASA “Bunuh Diri” di Mars

Varian tersebut telah ditemukan di 43 negara bagian, termasuk di Puerto Rico dan Washington D.C. Hampir seperempat kasus varian B.1.1.7 berada di Florida. Selain itu, ada total 49 kasus varian Covid-19 dari Afrika Selatan, yang disebut sebagai B.1.351, di 14 negara bagian dan Washington, D.C.

Adapun enam kasus varian P.1 yang pertama kali ditemukan di Brasil, terdeteksi di lima negara bagian AS.

CDC menjelaskan bahwa kasus-kasus varian baru Virus Corona ini tidak mewakili total infeksi yang beredar di AS, melainkan hanya kasus yang telah ditemukan dengan menganalisis sampel hasil tes positif.

Badan tersebut juga memperingatkan bahwa jumlah tersebut mungkin tidak sama dengan yang tercatat di departemen kesehatan negara bagian dan lokal.

Ditulis oleh : Astrid Prihatini WD

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.