• Wed, 1 December 2021

Breaking News :

Mengenal Sindemi Corona, apa Perbedaannya dengan Pandemi Corona?

Agregasi penyakit-penyakit ini, ditambah dengan latar belakang kesenjangan sosial dan ekonomi memperburuk efek sampingnya.

JEDA.ID-Beberapa ilmuwan mengatakan coronavirus adalah sindrom sindemi, bukan pandemi. Apakah yang dimaksud dengan sindemi? Apakah bedanya dengan pandemi corona?

Tips kesehatan kali ini membahas perbedaan sindemi corona vs pandemi corona. Pemimpin redaksi jurnal medis Lancet, Richard Horton, mengatakan saat dunia mendekati 1 juta kematian akibat Covid-19 , dan dunia mengambil pendekatan yang terlalu sempit untuk mengelola wabah virus corona baru ini.

Menurutnya, dunia memandang penyebab krisis ini sebagai penyakit menular. Sehingga, semua intervensi difokuskan pada pemotongan jalur penularan virus, mengendalikan penyebaran patogen.

Tetapi, katanya, kasus Covid-19  tidak sesederhana itu. Pasalnya, dua kategori penyakit yakni infeksi virus corona 2 (SARS-CoV-2) sindrom pernapasan akut, dan berbagai penyakit tidak menular (PTM) menjadi satu di masyarakat.

Seberapa Berbahaya Mutasi Corona dari Cerpelai?

Agregasi penyakit-penyakit ini, ditambah dengan latar belakang kesenjangan sosial dan ekonomi memperburuk efek sampingnya.

“Covid-19 bukanlah pandemi. Ini adalah sindrom atau sindemi. Sifat sindemi dari ancaman yang kita hadapi berarti bahwa pendekatan yang lebih beragam diperlukan jika kita ingin melindungi kesehatan komunitas kita,” jelasnya dilansir dari The Lancet.

Dia mengatakan fenomena sindrom tersebut tidak dapat diselesaikan dengan metode medis saja.

Apa arti sindemi?

Konsep utamanya terdiri dari kombinasi konsep sinergi dan pandemi.

Dia menyatakan bahwa wabah seperti Covid-19 tidak dapat dipahami secara independen dari kondisi sosial tempat penyebarannya.

Bagaimanapun, kisah epidemi ini tidak sesederhana itu.

Di satu sisi, ada virus korona baru bernama SARS-CoV-2 yang menyebabkan Covid-19. Di sisi lain, ternyata hal ini berdampak lebih fatal bagi orang yang sebelumnya menderita penyakit seperti diabetes, jantung, kanker.

Kedua pilar epidemi ini bertatap muka dalam lingkungan sosial di mana ketidaksetaraan dan kesenjangan sangat dalam. Paparnya dilansir dari BBC.

Awas! Telat Makan Sebabkan Batu Empedu dan Gula Darah Naik

Awal tahun ini, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres mengatakan bahwa wabah Covid-19 “secara tidak proporsional mempengaruhi orang-orang yang paling rentan, mereka yang hidup dalam kemiskinan, pekerja berpenghasilan rendah, wanita dan anak-anak, orang-orang cacat dan kelompok-kelompok yang terpinggirkan.”

“Sindemi” bukanlah konsep baru.

Konsep ini pertama kali digunakan pada 1990-an oleh ilmuwan Amerika Merrill Singer untuk menyatakan bahwa interaksi dua penyakit menyebabkan kerusakan yang lebih besar daripada jumlah keduanya.

Itu adalah penelitiannya tentang penggunaan narkoba di antara yang termiskin di AS pada 1990-an yang membuat Singer memikirkan hal ini.

Singer dkk. Menemukan bahwa banyak penyakit seperti tuberkulosis dan penyakit menular seksual sangat umum di antara para pecandu, dan dalam beberapa kasus, interaksi dua atau lebih penyakit pada orang-orang ini meningkatkan kerusakan yang ditimbulkannya lebih dari yang dapat mereka lakukan secara terpisah.

Sama seperti Covid-19 yang dapat memiliki efek yang sangat parah pada pasien dengan berinteraksi dengan masalah yang sudah ada sebelumnya seperti diabetes, kanker, dan penyakit jantung.

Tetapi Singer dan sekelompok rekannya mencatat bahwa penyakit-penyakit ini, dan akibatnya yang parah, juga terlihat secara tidak proporsional di antara kaum berpenghasilan rendah dan etnis minoritas di seluruh dunia.

“Interaksi ini juga dimungkinkan oleh kondisi masyarakat dan lingkungan yang membawa penyakit ini bersama-sama atau membuat segmen tertentu lebih rentan terhadap dampaknya,” kata Merrill Singer kepada BBC.

Ditulis oleh : Astrid Prihatini WD

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.