Ingat! Vaksin Covid-19 Enggak Bisa Gantikan Protokol Kesehatan

Masyarakat diminta tetap menegakkan protokol kesehatan meski sudah ada vaksin Covid-19 sejak disuntikkan kepada Presiden Jokowi lalu.

JEDA.ID — Walaupun sudah ada vaksin Covid-19, masyarakat diminta tetap melakukan protokol kesehatan.

Hal ini dikarenakan vaksin Covid-19 yang ada saat ini tidak bisa menggantikan protokol kesehatan untuk bisa menyelesaikan permasalahan pandemi ini.

Kisah Pemilik Sriwijaya Air, Berawal dari Bisnis Garmen Beralih ke Maskapai

Sebagaimana diungkap oleh Ketua Umum Perhimpunan Ahli Epidemiologi Indonesia, Hariadi Wibisono sebagaimana telah diberitakan Solopos.com pada Jumat (15/1/2021).

“Penyelesaian masalah pandemi ini tidak hanya dengan vaksin saja, namun tetap harus didukung dengan penerapan protokol kesehatan. Vaksin tidak menggantikan protokol kesehatan, tapi berjalan bersama,” jelas dia.

IDI: Tidak Ada Alasan Lagi Tolak Vaksin Covid-19

Semua Pihak Harus Mau Divaksin

Meski begitu, ia tetap berharap kepada tenaga kesehatan, sebagai pihak pertama yang menerima vaksin Covid-19 untuk bersedia disuntik.

“Saya mengajak seluruh masyarakat, terutama para tenaga kesehatan, untuk ikut divaksinasi. Karena vaksinasi ini tidak hanya melindungi diri kita, tapi juga keluarga dan lingkungan, serta masyarakat luas. Percayalah bahwa pemerintah pasti sudah memilih yang terbaik untuk kita. Jangan sampai kita menjadi sumber penularan virus Covid-19, tapi jadilah pemutus rantai penularan tersebut,” tambah dia.

Ini Cara Tingkatkan Kemungkinan Selamat dalam Kecelakaan Pesawat

Efikasi Vaksin Sinovac 65,3 Persen, Apa Artinya?

Pada kesempatan itu, ia juga menyayangkan pihak yang masih meragukan tingkat efektivitas vaksin Covid-19 jenis Sinovac. Padahal Badan POM sudah menerbitkan emergency use authorization (EUA) dengan tingkat efikasi 65,3 persen untuk vaksin ini.

Hariadi mengatakan bahwa isu efikasi erat kaitannya dengan seroconversion.

8 Hal Perlu Diketahui Penumpang Sebelum Pesawat Lepas Landas

Seroconversion itu adalah seberapa jauh tubuh kita mampu bereaksi terhadap vaksin. Seroconversion bukan ditentukan oleh kualitas vaksin, tapi oleh kondisi tubuh seseorang. Ada orang-orang yang tubuhnya tidak mampu membentuk antibodi, sehingga sebagus apapun vaksin yang diberikan tidak akan berpengaruh terhadap tubuh mereka,” jelas dia.

Petik Arti Kecantikan Fisik dari 5 Drama Korea Populer

Perbandingan 3 Aplikasi Perpesanan WhatsApp, Signal, dan Telegram

Mengejutkan, Ini Fakta Unik Semut yang Jarang Diketahui

Ditulis oleh : Nugroho Meidinata

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.