Debu Bulan Dibeli NASA, Harganya Mulai Rp15.000

Pelajaran apa pun yang didapat di Bulan akan sangat penting untuk misi akhirnya ke Mars.

JEDA.ID-Debu bulan akan dibeli NASA. Pasti ada alasannya mengapa debu bulan dibeli NASA iya kan?

Pembelian debu bulan ini setelah NASA memberikan kontrak kepada empat perusahaan untuk mengumpulkan sampel bulan

Badan antariksa AS NASA memberikan kontrak kepada empat perusahaan pada hari Kamis untuk mengumpulkan sampel bulan seharga US$1 atau Rp15.000 (kurs Rp15.000) hingga US$15.000, harga terendah yang dimaksudkan untuk menjadi preseden untuk eksploitasi sumber daya ruang angkasa di masa depan oleh sektor swasta.

“Saya pikir sungguh menakjubkan bahwa kami dapat membeli regolith bulan dari empat perusahaan dengan total US$25.001,” kata Phil McAlister, direktur Divisi Penerbangan Luar Angkasa Komersial NASA dilansir dari Phsy.org dan ditulis Bisnis.com, Minggu (6/12/2020).

Perawatan Kulit Setelah Olahraga Tetap Harus Dilakukan

Kontrak tersebut dengan Lunar Outpost of Golden, Colorado sebesar US$1; ispace Jepang di Tokyo seharga US$5.000; ispace Europe of Luxembourg seharga US$5.000; dan Masten Space Systems of Mojave, California seharga US$15.000.

Perusahaan berencana untuk melakukan pengumpulan selama misi tak berawak yang sudah dijadwalkan ke Bulan pada tahun 2022 dan 2023.

Perusahaan akan mengumpulkan sejumlah kecil tanah bulan yang dikenal sebagai regolith dari Bulan dan memberikan citra kepada NASA tentang koleksi dan materi yang dikumpulkan.

Kepemilikan tanah bulan kemudian akan ditransfer ke NASA dan itu akan menjadi “satu-satunya milik NASA untuk digunakan oleh badan tersebut di bawah program Artemis.”

Di bawah program Artemis, NASA berencana untuk mendaratkan seorang pria dan seorang wanita di Bulan pada tahun 2024 dan meletakkan dasar untuk eksplorasi berkelanjutan dan misi akhirnya ke Mars.

“Preseden adalah bagian yang sangat penting dari apa yang kita lakukan hari ini,” kata Mike Gold, penjabat administrator asosiasi NASA untuk hubungan internasional dan antarlembaga.

“Kami pikir sangat penting untuk menetapkan preseden yang dapat diekstraksi oleh entitas sektor swasta, dapat mengambil sumber daya ini, tetapi NASA dapat membeli dan memanfaatkannya untuk tidak hanya mendorong aktivitas NASA, tetapi juga era dinamis baru dari pengembangan dan eksplorasi publik dan swasta. Bulan, “kata Emas.

Dampak Positif Pandemi Covid-19 yang Bisa Jadi Pembelajaran

“Kita harus belajar menghasilkan air, udara, dan bahkan bahan bakar kita sendiri,” katanya. “Hidup di luar negeri akan memungkinkan kegiatan eksplorasi yang ambisius yang akan menghasilkan ilmu pengetahuan yang menakjubkan dan penemuan yang belum pernah terjadi sebelumnya.”

Pelajaran apa pun yang didapat di Bulan akan sangat penting untuk misi akhirnya ke Mars.

“Misi manusia ke Mars akan lebih menuntut dan menantang daripada operasi bulan kami, itulah mengapa sangat penting untuk belajar dari pengalaman kami di Bulan dan menerapkan pelajaran tersebut ke Mars,” kata Gold.

“Kami ingin menunjukkan secara eksplisit bahwa Anda dapat mengekstraksi, Anda dapat memanfaatkan sumber daya, dan bahwa kami akan melakukan aktivitas tersebut sesuai sepenuhnya dengan Perjanjian Luar Angkasa,” katanya.

“Itu preseden yang penting. Penting bagi Amerika untuk memimpin, tidak hanya dalam teknologi, tetapi juga dalam kebijakan.”

Amerika Serikat berusaha untuk membuat preseden karena saat ini tidak ada konsensus internasional tentang hak properti di luar angkasa dan China dan Rusia belum mencapai kesepakatan dengan Amerika Serikat tentang masalah tersebut.

Perjanjian Luar Angkasa 1967 tidak jelas tetapi menganggap luar angkasa “tidak tunduk pada perampasan nasional dengan klaim kedaulatan, melalui penggunaan atau pendudukan, atau dengan cara lain.

Ditulis oleh : Astrid Prihatini WD

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.