Tak Perlu Risau, Begini Cara Cegah Jerawat Akibat Pakai Masker

Mengenakan masker terlalu lama dan terlalu ketat bisa menimbulkan jerawat. Tak perlu risau ada tips-tips untuk mengatasinya.

JEDA.ID- Mengenakan masker terlalu lama dan terlalu ketat bisa menimbulkan jerawat.

Penelitian yang diterbitkan Journal of American Academy of Dermatology melaporkan bahwa setidaknya 83 persen pekerja kesehatan di Hubei, China, menderita masalah kulit pada wajah.

Dr. Whitney Bowe, dermatologis di Manhattan, Amerika Serikat dikutip dari New York Times belum lama ini mengatakan masker memperburuk masalah pada wajah yang sebenarnya sudah ada. Apalagi ditambah dengan udara panas serta kelembapan.

Ingin Mulai Bisnis Kuliner Kekinian? Ini Tips-Tips dari Chef Arnold Poernomo

Berikut cara mencegah jerawatan akibat pakai masker seperti dilansir Antaranews.

1. Pilih bahan masker yang dipakai

Dermatologis menganjurkan agar pakai masker wajah yang terbuat 100 persen terbuat dari katun agar kulit bisa bernapas. Jika udara panas, maka masker harus sering diganti agar tetap bersih.

“Anda perlu memperlakukannya seperti pakaian dalam dan sering-sering mencucinya,” kata Dr. Candrice Heath, asisten profesor dermatologi di Sekolah Kedokteran Lewis Katz di Universitas Temple.

2. Pangkas rutinitas perawatan kulit Anda.

Banyak dari kita yang menggunakan terlalu banyak produk kecantikan. Jadi pertimbangkan untuk memangkas skin care yang dipakai saat pakai masker. Cukup pakai pembersih wajah non-sabun yang lembut dan pelembab ringan yang bebas pewangi.

“Lebih sedikit bahan lebih baik daripada lebih banyak,” kata Dr. S. Tyler Hollmig, direktur bedah dermatologis di Dell Medical School di University of Texas

Pelembap bisa berfungsi ganda. Selain melembabkan kulit, itu juga bisa melindunginya dari gesekan masker.

Alasan lain untuk menggunakan lebih sedikit produk karena masker akan mengintensifkan penyerapan produk ke kulit.

3. Hindari make-up

Jika memungkinkan, hindari memakai make-up. Cukup pakai pelembap dan tabir surya.

Jika wajah Anda berkeringat saat pakai masker, Dr. Shari Marchbein, seorang dokter kulit di New York, menyarankan untuk mengusapnya menggunakan micellar water atau pembersih lembut untuk mencuci cepat saat Anda melepasnya.

Mencuci wajah bisa mengeringkannya, mengelabui kulit dengan berpikir bahwa kulit perlu menghasilkan lebih banyak minyak, yang dapat memberi Anda lebih banyak jerawat.

Jika sudah terlanjur berjerawat, disarankan pakai pengobatan peroksida benzoyl hanya di area wajah yang terkena jerawat, dan mulai dengan konsentrasi 2,5 atau 5 persen, bukan 10 persen.

Jika Anda menggunakan retinol, oleskan produk itu satu malam dan perawatan di tempat berikutnya.

Jika kulit mengalami hiperpigmentasi akibat jerawat sehingga jadi kehitaman, direkomendasikan mengoleskan obat yang mengandung asam glikolat, yang dapat mengobati noda dan penggelapan kulit.

Pasien dengan hiperpigmentasi sebaiknya memakai tabir surya bahkan di dalam ruangan. Hal ini karena cahaya biru dari perangkat dapat membuat masalah menjadi lebih buruk.

Namun jika kulit yang berjerawat terasa ruam dan gatal, mungkin Anda menderita dermatitis kontak. Hal ini kemungkinan diakibatkan dari bagian logam atau karet dari masker. Selain itu juga diakibatkan beberapa kain (yang, ketika dicuci, dapat melepaskan formaldehyde, suatu iritan) dan pewarna.

Krim hidrokortison dapat membantu, meskipun tetap disarankan untuk menemui dokter kulit untuk diagnosa dan perawatan yang tepat.

Tips bagi Kulit Sensitif

Mengenakan masker saat Anda keluar sudah menjadi hal lumrah di masa the new normal karena pandemi Covid-19. Namun kulit Anda mungkin membutuhkan waktu sedikit lebih lama untuk terbiasa dengan hal itu.

“Selama ini, orang dengan kulit berjerawat akan lebih rentan terkena lebih banyak jerawat. Selain itu orang dengan kulit sensitif atau eksim dapat mengalami lebih banyak ruam dan kulit kering. Dan orang-orang dengan kondisi kulit yang meradang seperti rosacea mungkin mengalami pembengkakan lebih banyak,” kata Dr YX Lum, seorang dokter di IDS Clinic, Singapura seperti dilansir Antaranews.

Apa pun jenis kulit Anda, cara terbaik untuk membantu mengatasi masalah kulit selama periode ini adalah memberi perhatian ekstra pada setiap detil mulai dari pembersihan hingga melindungi kulit hingga memperkuat penghalangnya.

Inilah panduan langkah demi langkah yang disetujui dokter seperti dilansir Channel News Asia:

Cara Sederhana Agar Tetap Sehat Hadapi New Normal

1. Persiapkan kulit

Kulit bisa menjadi iritasi jika kotoran atau minyak wajah dibiarkan di wajah. Iritasi dapat meningkat jika kotoran terperangkap di bawah masker wajah – udara yang Anda hirup yang terperangkap dalam masker dapat menjadi tempat berkembang biaknya bakteri.

“Untuk meminimalkan jerawat dan iritasi kulit, Anda bisa mencoba memperkuat kulit dan penghalangnya,” kata Lum.

Dia menyarankan untuk mempertahankan kebiasaan seperti menerapkan antioksidan topikal, menggunakan pelembap yang baik dan cocok untuk Anda. Selain itu juga melindungi kulit dengan produk-produk yang dapat melindungi kulit dari polutan dan partikel berbahaya lainnya.

“Persiapkan kulit dengan membersihkannya dengan pembersih lembut lalu toner, produk antioksidan, dan akhiri dengan tabir surya,” kata Lum.

2. Pakai tabir surya

Sayangnya, masker bukanlah perisai ajaib. Agresi lingkungan seperti sinar UV yang berbahaya, cahaya biru dan polusi masih bisa membahayakan kulit jika tidak dilindungi.

Cara paling efektif untuk melindungi kulit, memakai tabir surya di sebelum masker.

“Tabir surya membentuk lapisan pelindung di atas kulit. Untuk semakin memperkuat kesehatan kulit, pertimbangkan formula tabir surya yang dilengkapi manfaat perawatan kulit seperti kemampuan melembapkan dan meregenerasi,” tutur Lum.

3. Soal riasan

Tidak salah memakai riasan. Namun, beberapa alas bedak yang Anda kenakan mungkin mengandung bahan-bahan yang dapat menyebabkan penyumbatan pori-pori. Terutama karena meningkatnya kondisi lembap di bawah topeng.

Tetapi jika Anda harus memakai riasan, sedikit riasan mata tidak akan memengaruhi kesehatan kulit.

4. Setelah pakai masker

Setelah masker terlepas, Anda harus segera mencuci wajah secara menyeluruh dengan pembersih lembut untuk menghilangkan kotoran, minyak wajah dan bakteri.

Jangan lupa, gunakan pelembap setelah mencuci wajah. Untuk penyerapan lebih cepat, oleskan ketika kulit masih sedikit lembap.

“Pelembap ringan yang cocok membentuk penghalang terhadap kotoran dan polusi lingkungan. Carilah bahan-bahan seperti ceramide atau lidah buaya untuk menambah manfaat yang menenangkan,” kata Lum.

Mereka yang menderita jerawat sebaiknya tidak dulu menggunakan produk yang mengandung retinoid konsentrasi tinggi atau benzoil peroksida karena dapat membuat iritasi kulit.

“Tenangkan, lindungi dan rawat kulit berminyak dan berjerawat dengan produk yang lembut. Obati jerawat dengan antioksidan seperti vitamin C atau bahan penenang seperti probiotik topikal yang tidak hanya mengurangi peradangan tetapi juga mengurangi beban bakteri yang berbahaya,” papar Lum.

Jika kulit Anda mulai menunjukkan tanda-tanda bengkak akibat gesekan terhadap masker wajah, oleskan masker wajah dingin. Selain masker dingin sekali pakai, pertimbangkan untuk menggunakan masker setidaknya beberapa kali seminggu untuk meningkatkan hidrasi kulit yang pada gilirannya memperkuat penghalang kulit.

Ditulis oleh : Anik Sulistyawati

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.