Disebut Bangkrut Dihantam Pandemi, Ini Fakta-Fakta Victoria’s Secret

Salah satu brand yang sangat mapan di dunia fashion, Victoria's Secret tampaknya tak cukup kuat dihantam badai pandemi Covid-19.

JEDA.ID— Salah satu brand yang sangat mapan di dunia fashion, Victoria’s Secret tampaknya tak cukup kuat dihantam badai pandemi Covid-19 bahkan dikabarkan bangkrut.

Rumor kebangkutan Victoria Secret menguat menyusul ditutup ratusan toko brand tersebut. Berikut fakta-fakta tentang Victoria’s Secret dan rumor kebangkrutannya seperti dilansir dari detik.com dan sumber lain.

Mutasi Virus Corona 3 Kali-9 Kali Lebih Mudah Menular Tapi Tak Lebih Berbahaya

1. Awal Berdiri

Victoria’s Secret merupakan ritel Amerika terbesar untuk lingerie/pakaian dalam wanita dan didirikan oleh Roy Raymond pada tahun 1977.Perusahaan ini menjual lingerie, pakaian wanita, dan produk kecantikan melalui katalognya (mengirimkan 375 juta per tahun), website, dan toko-tokonya di Amerika Serikat. Victoria’s Secret ini merupakan perusahaan yang sepenuhnya dimiliki oleh perusahaan L Brands.

2. Masa Jaya

Perusahaan ini memiliki banyak toko retail. Pada tahun 2012 penjualan produk bernilai $6.12 miliar dengan pendapatan bersih $1 miliar.

3. Fashion Show Glamor

Selama ini Victoria’s Secret menggelar fashion show tiap tahunnya dengan selalu memberikan inovasi-inovasi hingga gebrakan baru. Termasuk dengan lokasi pergelaran tersebut akan diselenggarkan yang hampir selalu berbeda kota bahkan negara. Pertunjukan Victoria’s Secret hampir selalu ditunggu-tunggu oleh para pencinta mode di seluruh dunia.

4. Menghadirkan Para Angels yang Menawan

Fashion Show Victoria’s Secret selalu menarik perhatian. Apalagi kalau bukan karena angels atau model-model cantik yang mengenakan pakaian-pakaian nan seksi milik brand tersebut. Model-model kelas atas seperti Adriana Lima, Gigi Hadid, hingga Kendall Jenner pernah tampil dalam fashion show brand ini.

5. Fantasy Bra Bernilai Miliaran Rupiah

Setiap tahunnya Victoria’s Secret akan menghadirkan fantasy bra yang menjadi puncak dari setiap fashion show. Fantasy bra juga memiliki value yang paling mahal dibandingkan dengan bra lainnya.
Tak sembarangan, hanya angels yang terpilihlah yang bisa mengenakan fantasy bra tersebut. Nilai fantasy bra tersebut biasanya mencapai jutaan dolar atau miliaran rupiah karena terbuat dari batu berharga.

Bikin Betah di Rumah, 11 Drakor Ini Bisa Ditonton Tanpa Harus Premium

6. Rencana Penutupan Ratusan Toko

Namun di tengah badai pandemi Covid-19, perusahaan ini berencana untuk secara permanen menutup sekitar 250 toko di Amerika Serikat dan Kanada. Perusahaan induk Victoria’s Secret, L Brands mengumumkan kabar itu pada Rabu (20/5/2020) lalu seperti dilansir USA Today.

Victoria’s Secret memiliki 1.091 toko di Amerika Serikat dan Kanada. Perusahaan pakaian dalam seksi itu akan menutup 235 Victoria’s Secret dan 3 toko Pink di Amerika Serikat. 12 Toko lainnya yang ditutup yakni berlokasi di Kanada.

Penutupan toko ini menurut CEO Interim Victoria’s Secret, Stuart Burgdoerfer seperti yang dikutip dari CNN Business, merupakan bagian dari strategi untuk memperkuat Victoria’s Secret.

Selain di Amerika Serikat, Victoria’s Secret juga menutup toko andalannya di Hong Kong karena merosotnya jumlah turis yang mengunjungi wilayah ini akibat pandemi Corona. Penutupan toko juga terjadi di Inggris dan sejumlah negara lainnya.

7. Total penjualan bersih Victoria’s Secret Merosot Tajam

Dilaporkan USA Today, total penjualan perusahaan L Brands turun 37% pada kuartal yang berakhir 2 Mei 2020. Hampir semua toko perusahaan telah ditutup sejak 17 Maret karena pandemi COVID-19. CNBC menyebut penjualan bersih Victoria’s Secret pada kuartal pertama 2020 hanya sebesar USD 1,65 miliar, sangat jauh dibandingkan kuartal pertama tahun lalu sebesar USD 2,63 miliar.

8. Gagalnya Penjualan Saham

Pada bulan Februari 2020, L Brands mengumumkan kesepakatan untuk menjual 55% dari Victoria’s Secret kepada Sycamore Partners dengan harga sekitar USD 525 juta. Sycamore Partners adalah sebuah perusahaan ekuitas swasta di New York. Setelah pandemi melanda, Sycamore mundur dari kesepakatan dan pada awal Mei kedua pihak membatalkan kesepakatan itu.

9. Saudara Victoria’s Secret Tutup Toko

Bukan hanya Victoria’s Secret, saudaranya yakni Bath & Body Works di Amerika Serikat dan Kanada juga direncanakan ditutup. L Brands berencana menutup secara permanen 50 toko Bath & Body Works di Amerika Serikat dan Kanada.

Dilansir Today, brand perawatan tubuh ini mencatatkan penurunan penjualan di toko yakni 18 persen. Namun penjualan lewat online meningkat hingga 85 persen terutama dari pembelian hand sanitizer dan sabun cuci tangan.

10. Kalah Bersaing dengan Kompetitor Baru

Penyebab penutupan toko lainnya yakni kalah saing. Jauh sebelum adanya Covid-19, Victoria’s Secret kesulitan meningkatkan penjualan karena kalah saing dengan brand lingerie seperti Aerie, ThirdLove dan Savage x Fenty milik Rihanna. Disebutkan, Victoria’s Secret tetap pada konsep keseksian yang tidak sesuai dengan perkembangan zaman.

Jadi apakah Victoria’s Secret bangkrut? Sampai sejauh ini belum ada informasi resmi yang dikeluarkan terkait hal tersebut.

Ditulis oleh : Harwin Mega Olivia

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.