Tembus 14 Juta Kasus dan 14 Mitos Virus Corona yang Terpatahkan Keilmuan

Di balik kasus virus Corona (Covid-19) di dunia yang telah menembus angka 14 juta kasus, ada sejumlah mitos yang terpatahkan karena keilmuan. 

JEDA.ID–Di balik kasus virus Corona (Covid-19) di dunia yang telah menembus angka 14 juta kasus, ada sejumlah mitos yang terpatahkan karena keilmuan.

Untuk kali pertama, rekor dunia tercetak dengan munculnya 1 juta kasus Corona secara global dalam kurun waktu krang lebih 100 jam.

Seperti dilansir detikcom dari sebuah media online, Sabtu (18/7/2020), kasus pertama Corona dilaporkan di kota Wuhan, China, pada awal Januari lalu dan dibutuhkan waktu tiga bulan untuk mencapai total 1 juta kasus Corona secara global.

Pada bulan Juli ini, menurut penghitungan, dibutuhkan waktu hanya empat hari atau 96 jam untuk mencapai total 14 juta kasus Corona dari sebelumnya total 13 juta kasus yang tercatat pada 13 Juli lalu.

Amerika Serikat (AS), yang sejauh ini mencatat lebih dari 3,6 juta kasus Corona, mengalami lonjakan kasus yang besar setiap harinya dalam gelombang pertama virus Corona yang masih merajalela. Pada Kamis (16/7/2020) waktu setempat, AS melaporkan 77.000 kasus Corona dalam sehari.

Pandemi Corona telah menewaskan lebih dari 590.000 orang secara global, dalam waktu tujuh bulan terakhir. Kematian pertama akibat Corona dilaporkan terjadi pada 10 Januari di Wuhan, China, sebelum virus ini menyebar luas ke berbagai negara.

Meningkat dengan Cepat

Penghitungan yang didasarkan pada laporan pemerintah berbagai negara, menunjukkan bahwa virus Corona meningkat dengan cepat di benua Amerika. Lebih dari separuh total kasus dan total kematian terjadi di benua Amerika.

Di Brasil, lebih dari 2 juta orang dinyatakan positif Corona, termasuk Presiden Jair Bolsonaro. Lebih dari 76.000 orang meninggal dunia akibat virus Corona di negara ini. Dengan angka ini, Brasil menempati posisi kedua sebagai negara dengan total kasus dan total kematian terbanyak di dunia, setelah AS.

India menjadi negara ketiga, setelah AS dan Brasil, yang total kasus Corona-nya menembus angka 1 juta. Negara ini melaporkan rata-rata 30.000 kasus Corona setiap hari dalam sepekan terakhir.

Ketiga negara itu menjadi penggerak utama di balik laporan terbaru Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada Jumat (17/7/2020) waktu setempat, yang menyebut tambahan kasus harian global kembali mencetak rekor tertinggi.

Laporan terbaru WHO menyebut 237.743 kasus Corona dilaporkan secara global hanya dalam 24 jam terakhir. Angka itu mencetak rekor tertinggi untuk tambahan kasus dalam 24 jam, setelah rekor sebelumnya tercetak pada Minggu (13/7) lalu dengan 230.370 kasus Corona dalam sehari.

Menurut data penghitungan Johns Hopkins University (JHU), total 14.041.508 kasus Corona kini tercatat secara global, dengan total kematian global mencapai 600.751 orang.

Namun di balik pesatnya kenaikan kasus posistif Covid-19 di dunia, ada sejumlah mitos yang kemudian terpecahkan dengan perkembangan penelitian ilmiah. Berikut uasannya seperti dilansir Bisnis.com, Sabtu (18/7/2020).

Waspada Penularan Corona Terbanyak Terjadi di Kantor, Patuhi 7 Protokol Kesehatan Ini

1. Virus hanyalah bentuk flu biasa yang bermutasi.

Tentu tidak. Coronavirus adalah keluarga besar virus yang mencakup banyak penyakit berbeda. SARS-CoV-2 memang memiliki kesamaan dengan virus corona lainnya, empat di antaranya dapat menyebabkan flu biasa. Kelima virus memiliki proyeksi runcing pada permukaannya dan memanfaatkan apa yang disebut lonjakan protein untuk menginfeksi sel inang.

Namun, keempat virus corona lain yang bernama 229E, NL63, OC43 dan HKU1, semua memanfaatkan manusia sebagai host utama mereka. SARS-CoV-2 berbagi sekitar 90% dari materi genetiknya dengan coronavirus yang menginfeksi kelelawar, yang menunjukkan bahwa virus tersebut berasal dari kelelawar dan kemudian melompat ke manusia.

2. Virus corona mungkin dibuat di laboratorium

Tidak ada bukti yang menunjukkan bahwa virus itu buatan manusia. SARS-CoV-2 sangat mirip dengan dua coronavirus lain yang telah memicu wabah dalam beberapa dekade terakhir, SARS-CoV dan MERS-CoV, dan ketiga virus tersebut tampaknya berasal dari kelelawar.

Singkatnya, karakteristik SARS-CoV-2 sejalan dengan apa yang kita ketahui tentang coronavirus alami lainnya yang membuat lompatan dari hewan ke manusia.

Sebuah studi yang diterbitkan 17 Maret dalam jurnal Nature Medicine juga memberikan bukti kuat terhadap gagasan “direkayasa dalam laboratorium”. Studi ini menemukan bahwa bagian penting dari SARS-CoV-2, yang dikenal sebagai lonjakan protein, hampir pasti telah muncul di alam dan bukan sebagai ciptaan laboratorium.

3. Hewan peliharaan dapat menyebarkan Covid-19.

Meskipun ditemukan kasus hewan peliharaan dapat tertular Covid-19, tidak ada bukti bahwa mereka dapat menyebarkannya kembali kepada manusia.

Ada beberapa laporan tentang kucing dan anjing yang terinfeksi Covid-19 setelah kontak dengan pemiliknya yang sakit.

Bahkan jika hewan peliharaan sesekali terinfeksi, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) mengatakan tidak ada bukti bahwa mereka memainkan peran penting dalam penyebaran virus.

4. Anak-anak tidak dapat terinfeksi coronavirus

Anak-anak pasti dapat terkena Covid-19, meskipun laporan penyakit serius pada anak jarang terjadi. Sebuah penelitian CDC terhadap lebih dari 1,3 juta kasus Covid-19 di AS dari Januari hingga Mei menemukan bahwa tingkat infeksi yang dikonfirmasi pada anak di bawah 9 tahun adalah 52 kasus per 100.000 orang pada populasi anak-anak itu; yang dibandingkan dengan rata-rata 400 kasus (dari segala usia) per 100.000 orang dalam populasi AS secara keseluruhan.

Studi CDC lain menemukan bahwa di antara 52.000 yang melaporkan kematian Covid-19 dari Februari hingga Mei, hanya 16 kematian dilaporkan pada orang di bawah usia 18 tahun. Meski begitu, tidak semua anak terhindar dari Covid-19.

Mengungkap Metode Belajar Efektif Saat Pandemi di Berbagai Negara

5. Jika terinfeksi coronavirus, Anda akan mengetahuinya.

Tidak, kamu tidak akan. Covid-19 menyebabkan berbagai gejala, banyak di antaranya muncul pada penyakit pernapasan lainnya seperti flu dan pilek. Secara khusus, gejala umum Covid-19 termasuk demam, batuk, sakit kepala, sakit tenggorokan, nyeri otot atau tubuh, kesulitan bernafas, mual dan muntah.

Dalam kasus yang parah, penyakit ini dapat berkembang menjadi penyakit seperti radang paru-paru yang serius, tetapi pada awalnya, orang yang terinfeksi mungkin tidak menunjukkan gejala sama sekali. Dan beberapa orang tidak pernah mengalami gejala.

6. Virus corona tidak begitu mematikan dibandingkan flu.

Meskipun tingkat kematian untuk Covid-19 tidak jelas, hampir semua penelitian yang kredibel menunjukkan itu jauh lebih tinggi daripada flu musiman, yang memiliki tingkat kematian sekitar 0,1% di AS.

Di antara kasus Covid-19 yang dilaporkan di AS, sekitar 4% telah meninggal, menurut data dari Johns Hopkins University. Inilah yang dikenal sebagai tingkat fatalitas kasus, yang ditentukan dengan membagi jumlah kematian dengan jumlah total kasus yang dikonfirmasi.

Tetapi tingkat fatalitas kasus terbatas karena beberapa alasan. Pertama, tidak semua orang dengan Covid-19 didiagnosis dengan penyakit ini. Ketika jumlah kasus yang dikonfirmasi naik, tingkat kematian dapat menurun.

Banyak penelitian memperkirakan bahwa sekitar 0,5% hingga 1% orang yang terinfeksi Covid-19 akan meninggal karena penyakit ini, menurut Nature News. Bahkan angka kematian sekitar 1% masih 10 kali lebih tinggi dari flu.

Sebuah makalah yang diterbitkan dalam jurnal JAMA Internal Medicine, menemukan bahwa di AS, ada 20 kali lebih banyak kematian per minggu akibat Covid-19 daripada dari flu saat musim influenza.

7. Suplemen vitamin C akan menghentikan Anda dari infeksi Covid-19.

Para peneliti belum menemukan bukti bahwa suplemen vitamin C dapat membuat orang kebal terhadap infeksi Covid-19. Faktanya, bagi kebanyakan orang, mengonsumsi vitamin C tambahan bahkan tidak menangkal pilek biasa, meskipun itu dapat mempersingkat durasi pilek jika mengalaminya.

Vitamin C memang berperan penting dalam tubuh manusia dan mendukung fungsi kekebalan tubuh yang normal. Sebagai antioksidan, vitamin menetralkan partikel bermuatan yang disebut radikal bebas yang dapat merusak jaringan di dalam tubuh. Ini juga membantu tubuh mensintesis hormon, membangun kolagen dan menutup jaringan ikat yang rentan terhadap patogen.

8. Tidak aman menerima paket dari China

Aman menerima surat atau paket dari China, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Penelitian sebelumnya telah menemukan bahwa coronavirus tidak bertahan lama pada objek seperti surat dan paket. Berdasarkan apa yang kita ketahui tentang coronavirus yang serupa seperti MERS-CoV dan SARS-CoV, para ahli berpikir coronavirus baru ini kemungkinan bertahan dengan buruk di permukaan.

Sebuah studi terdahulu menemukan bahwa coronavirus yang terkait ini dapat bertahan di permukaan seperti logam, kaca atau plastik selama sembilan hari, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan 6 Februari di The Journal of Hospital Infection. Tetapi permukaan yang ada dalam kemasan tidak ideal untuk virus bertahan hidup.

9. Bisa terinfeksi Covid-19 jika makan di restoran China di AS

Tidak bisa. Dengan logika itu, Anda juga harus menghindari restoran Italia, Korea, Jepang, dan Iran, mengingat negara-negara tersebut juga menghadapi wabah. Coronavirus baru tidak hanya memengaruhi orang-orang keturunan China.

10. Minum pemutih atau desinfektan lain dapat melindungi Anda dari Covid-19

Anda tidak boleh minum pemutih atau desinfektan rumah tangga lainnya, dan Anda juga tidak boleh menyemprotkannya ke tubuh Anda. Zat-zat ini beracun jika tertelan, dan mereka juga dapat menyebabkan kerusakan pada kulit serta mata, menurut Organisasi Kesehatan Dunia.

Ketika dicerna, natrium hipoklorit (pemutih rumah tangga) dapat menyebabkan apa yang disebut “liquefactive necrosis,” atau proses yang menghasilkan transformasi jaringan menjadi massa kental cair. Pemutih juga dapat merusak sel ketika natrium bereaksi dengan protein dan lemak dalam jaringan seseorang dalam proses yang disebut saponifikasi (sabun).

Para Pencinta Fashion, Ini Cara Membedakan Produk Kulit Asli dengan Sintetis

11. Minum alkohol dan makan bawang putih dapat melindungi dari Covid-19

Mengkonsumsi makanan tertentu, seperti alkohol atau bawang putih, tidak akan melindungi Anda dari coronavirus baru. Meskipun pembersih tangan berbasis alkohol bekerja untuk mendisinfeksi kulit Anda, alkohol tidak memiliki efek ini pada tubuh Anda ketika dicerna, menurut WHO.

Justru, penggunaan alkohol dalam jumlah besar sebenarnya dapat melemahkan sistem kekebalan tubuh Anda dan mengurangi kemampuan tubuh Anda untuk mengatasi penyakit menular. Dan meskipun bawang putih mungkin memiliki beberapa sifat antimikroba, tidak ada bukti bahwa bawang putih dapat melindungi terhadap Covid-19, kata WHO.

12. Jaringan 5G dapat menyebarkan coronavirus baru

Virus, termasuk SARS-CoV-2, tidak dapat melakukan perjalanan atau mentransmisikan melalui gelombang radio atau jaringan seluler seperti jaringan 5G, menurut WHO. Coronavirus baru disebarkan terutama melalui tetesan pernapasan yang dikeluarkan ketika orang yang terinfeksi batuk, bersin atau berbicara, serta melalui permukaan yang terkontaminasi. WHO juga mencatat bahwa Covid-19 telah menyebar di negara-negara yang tidak memiliki jaringan seluler 5G

13. Paparan suhu tinggi mencegah Covid-19

Menurut WHO, memaparkan diri Anda di bawah sinar matahari atau suhu hangat tidak akan melindungi Anda dari Covid-19. Anda masih dapat tertular penyakit itu tidak peduli seberapa panasnya, virus itu menyebar bahkan di daerah dengan cuaca yang sangat panas, seperti Arizona. Mandi air panas juga tidak akan mencegah Covid-19.

14. Mengenakan masker bisa menyebabkan keracunan CO2.

Mengenakan masker medis untuk waktu yang lama mungkin tidak nyaman untuk beberapa orang, tetapi itu tidak menyebabkan kekurangan oksigen atau keracunan karbon dioksida (CO2) ketika terlalu banyak CO2 menumpuk di aliran darah, menurut WHO. Hal yang sama berlaku untuk masker N95 dan masker kain

 

Ditulis oleh : Anik Sulistyawati

Menarik Juga

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.