• Wed, 1 December 2021

Breaking News :

Wow! Negara Ini Bikin Matahari Buatan

Matahari buatan Korea Selatan ini mencetak rekor dunia baru karena berhasil mempertahankan plasma suhu tinggi selama 20 detik dengan suhu ion lebih dari 100 juta derajat.

JEDA.ID-Sejumlah negara sepertinya terobesesi untuk membuat matahari buatan, salah satunya Korea. Matahari buatan itu diberi nama Korea Superconducting Tokamak Advanced Research (KStar).

KStar merupakan perangkat fusi superkonduktor yang juga dikenal sebagai matahari buatan Korea, mencetak rekor dunia baru karena berhasil mempertahankan plasma suhu tinggi selama 20 detik dengan suhu ion lebih dari 100 juta derajat.

Pada Kamis (24/12/2020), Pusat Penelitian KSTAR di Institut Korea untuk Energi Fusion (KEF) mengumumkan bahwa dalam penelitian bersama dengan Universitas Nasional Seoul (SNU) dan Universitas Columbia Amerika Serikat, berhasil dalam pengoperasian plasma yang berkelanjutan. selama 20 detik dengan suhu ion lebih tinggi dari 100 juta derajat, yang merupakan salah satu syarat inti fusi nuklir dalam Kampanye Plasma KSTAR 2020

Merupakan pencapaian perpanjangan waktu operasi plasma 8 detik selama Kampanye Plasma KSTAR 2019 sebanyak lebih dari 2 kali. Dalam percobaan 2018, KSTAR mencapai suhu ion plasma 100 juta derajat untuk pertama kalinya (waktu retensi: sekitar 1,5 detik).

Ingin Hasilkan Uang Dari Hobi? Simak Tips Ini

Untuk menciptakan kembali reaksi fusi yang terjadi di matahari di Bumi, isotop hidrogen harus ditempatkan di dalam perangkat fusi seperti KSTAR untuk menciptakan keadaan plasma di mana ion dan elektron dipisahkan, dan ion harus dipanaskan dan dipertahankan pada suhu tinggi.

Sejauh ini, ada perangkat fusi lain yang dapat mengatur plasma secara singkat pada suhu 100 juta derajat atau lebih tinggi. Tak satu pun dari mereka memecahkan penghalang untuk mempertahankan operasi selama 10 detik atau lebih. Ini adalah batas operasional perangkat konduktor normal dan sulit untuk mempertahankan keadaan plasma yang stabil dalam perangkat fusi pada suhu tinggi untuk waktu yang lama.

Dalam percobaan tahun 2020, KSTAR meningkatkan kinerja mode Internal Transport Barrier (ITB), salah satu mode operasi plasma generasi berikutnya yang dikembangkan tahun lalu dan berhasil mempertahankan status plasma untuk jangka waktu yang lama, mengatasi batasan yang ada operasi plasma suhu ultra-tinggi.

“Teknologi yang dibutuhkan untuk operasi jangka panjang 100 juta plasma adalah kunci realisasi energi fusi, dan keberhasilan KSTAR dalam mempertahankan plasma bersuhu tinggi selama 20 Detik akan menjadi titik balik penting dalam perlombaan untuk mengamankan teknologi untuk operasi plasma berkinerja tinggi yang panjang, komponen penting dari reaktor fusi nuklir komersial di masa depan,” jelas Direktur Si-Woo Yoon dari Pusat Penelitian KSTAR di KFE dikutip dari Bisnis.com, Jumat (25/12/2020).

Superkonduktor

Young-Seok Park dari Universitas Columbia yang berkontribusi pada penciptaan plasma suhu tinggi berkata,”Kami merasa terhormat untuk terlibat dalam pencapaian penting yang dibuat di KSTAR. Suhu ion 100 juta derajat dicapai dengan memungkinkan pemanasan plasma inti yang efisien untuk jangka waktu yang lama menunjukkan kemampuan unik dari perangkat Kstar superkonduktor, dan akan diakui sebagai dasar yang kuat untuk plasma fusi kondisi stabil dan berkinerja tinggi. ”

Terapkan Tips Ini Supaya Tetap Aman Road Trip Saat Libur Akhir Tahun

Kstar mulai mengoperasikan perangkat Agustus lalu dan berencana untuk melanjutkan percobaan pembangkit plasma hingga 10 Desember, melakukan total 110 percobaan plasma yang mencakup operasi plasma kinerja tinggi dan percobaan mitigasi gangguan plasma, yang merupakan percobaan penelitian bersama dengan penelitian dalam dan luar negeri. organisasi.

Selain keberhasilan dalam operasi plasma suhu tinggi, Pusat Penelitian Kstar melakukan eksperimen pada berbagai topik, termasuk penelitian ITER, yang dirancang untuk memecahkan masalah kompleks dalam penelitian fusi selama sisa periode percobaan.

Kstar akan membagikan hasil eksperimen utamanya pada tahun 2020 termasuk keberhasilan ini dengan para peneliti fusi di seluruh dunia dalam IAEA Fusion Energy Conference yang akan diadakan pada bulan Mei.

Tujuan akhir KSTAR adalah berhasil dalam operasi berkelanjutan selama 300 detik dengan suhu ion lebih tinggi dari 100 juta derajat pada tahun 2025.

“Saya sangat senang mengumumkan peluncuran baru KFE sebagai organisasi penelitian independen Korea. KFE akan melanjutkan tradisinya dalam mengambil penelitian yang menantang untuk mencapai tujuan umat manusia: realisasi energi fusi nuklir, ” jelas Presiden KFE Suk Jae Yoo.

Pada 20 November 2020, KFE, yang sebelumnya adalah Institut Riset Fusion Nasional, sebuah organisasi afiliasi dari Institut Sains Dasar Korea, diluncurkan kembali sebagai organisasi penelitian independen.

China Menyalakan Matahari Buatan

Sebelumnya China berhasil menyalakan reaktor fusi nuklir “matahari buatan” untuk pertama kalinya. Keberhasilan itu, menandai kemajuan besar dalam kemampuan penelitian tenaga nuklir negara itu.

Reaktor HL-2M Tokamak adalah perangkat penelitian eksperimental fusi nuklir terbesar dan tercanggih di China, dan para ilmuwan berharap perangkat tersebut berpotensi membuka sumber energi bersih yang kuat.

Alat ini menggunakan medan magnet yang kuat untuk memadukan plasma panas dan dapat mencapai suhu lebih dari 150 juta derajat Celcius, atau kira-kira sepuluh kali lebih panas dari inti matahari.

Terletak di barat daya provinsi Sichuan dan selesai akhir tahun lalu, reaktor ini sering disebut “matahari buatan” karena panas dan tenaga yang dihasilkannya sangat besar.

“Pengembangan energi fusi nuklir tidak hanya sebagai cara untuk menyelesaikan kebutuhan energi strategis China, tetapi juga memiliki signifikansi besar untuk pengembangan energi dan ekonomi nasional China yang berkelanjutan di masa depan,” demikian dilansir dari Phsy.org

Ilmuwan China telah bekerja mengembangkan versi yang lebih kecil dari reaktor fusi nuklir sejak 2006.

Mereka berencana menggunakan perangkat tersebut bekerja sama dengan para ilmuwan yang mengerjakan Reaktor Eksperimental Termonuklir Internasional proyek penelitian fusi nuklir terbesar di dunia yang berbasis di Prancis, yang diharapkan selesai pada tahun 2025.

Begini Cara Mencuci dan Merawat Pakaian Putih Agar Tidak Kusam

Perpaduan itu dianggap sebagai Cawan Suci energi dan itulah kekuatan matahari kita.

Alat itu menggabungkan inti atom untuk menciptakan energi dalam jumlah besar kebalikan dari proses fisi yang digunakan dalam senjata atom dan pembangkit listrik tenaga nuklir, yang memecahnya menjadi beberapa bagian.

Tidak seperti fisi, fusi tidak menghasilkan limbah radioaktif, dan mengurangi risiko kecelakaan atau pencurian bahan atom.

Tetapi mencapai fusi sangatlah sulit dan sangat mahal, dengan total biaya ITER diperkirakan mencapai US$22,5 miliar.

Ditulis oleh : Astrid Prihatini WD

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.