10 Penemuan Terkait Manusia Purba Sepanjang 2020

Manusia purba meninggalkan petunjuk, entah itu jejak kaki, batu pahat, materi genetik, dan lainnya.

JEDA.ID-Selain pandemi, 2020 juga menyisakan banyak penemuan terkait manusia purba yang penting untuk sejarah dan penelitian. Penemuan terkait manusia purba itu berupa jejak kaki, batu pahat dan lainnya.

Manusia purba meninggalkan petunjuk, entah itu jejak kaki, batu pahat, materi genetik, dan lainnya yang dapat mengungkapkan mereka bertahan dan akhirnya menyebar ke seluruh Bumi. Nenek moyang kita ini tidak begitu berbeda dari kita, mereka melakukan perjalanan jauh dan luas, terhubung satu sama lain dan bahkan menambang untuk sumber daya alam.

8 Situs Baca Komik Online Legal Gratis Hingga Berbayar

Melansir Live Science dan ditulis Bisnis.com, Kamis (31/12/2020), berikut 10 hal yang kita pelajari tentang nenek moyang manusia di tahun 2020 :

1. Pencinta misteri

Sebuah penelitian di jurnal PLOS Genetics menemukan manusia purba (Homo sapiens) tidak tidur hanya dengan satu sama lain. Sekitar 1 juta tahun yang lalu, Homo sapiens telah beberapa kali bertemu dengan spesies misterius lainnya, dan beberapa kita masih membawa beberapa gen tersebut hingga hari ini.

Mungkin saja spesies misterius ini adalah Homo erectus, tetapi kita mungkin tidak pernah tahu pasti karena Homo erectus punah sekitar 110.000 tahun yang lalu, dan para ilmuwan tidak memiliki satu pun DNA spesies ini.

2. DNA manusia tertua yang diketahui adalah milik kanibal

DNA manusia tertua yang diketahui adalah milik Homo antecessor, spesies yang mungkin pernah mempraktikkan kanibalisme. Mereka hidup 800.000 tahun lalu.

Benarkah Dominasi Otak Kiri Bikin Orang Lebih Kreatif?

Para ilmuwan menemukan sisa-sisa enam individu Homo antecessor di Spanyol pada tahun 1994, tetapi baru pada tahun ini tim peneliti mengekstraksi DNA dari salah satu gigi individu ini, menggunakan protein yang ditemukan di enamel untuk menentukan segmen DNA. yang memberi kode kepada mereka. Tim kemudian membandingkan urutan DNA ini dengan sampel gigi manusia baru-baru ini, dan menentukan bahwa Homo antecessor bukanlah hubungan dekat.

Sebaliknya, kemungkinan besar spesies saudara leluhur yang mengarah ke manusia modern.

3. Manusia purba meninggalkan “remah roti” batu

Ketika manusia modern (Homo sapiens) meninggalkan Tanduk Afrika sekitar 130.000 tahun yang lalu, mereka berjalan kaki di sepanjang Jazirah Arab. Tapi jalan mana yang mereka ambil? Sekarang, para ilmuwan di Israel Antiquities Authority, memiliki temuan setelah menemukan titik batu tajam buatan manusia di Gurun Negev Israel yang seperti “remah roti” yang menandai rute kuno.

4. Jejak kaki di Arab Saudi

Jadi, di mana tepatnya manusia berjalan di Jazirah Arab? Para ilmuwan mengetahui setidaknya beberapa lokasi yang tepat. Para peneliti telah menemukan jejak kaki manusia berusia 120.000 tahun di antara jejak kaki hewan purba lainnya yang diawetkan di dasar danau kuno di Gurun Nefud Arab Saudi.

Ponsel Android Terkena Virus? Kenali Tandanya

Jejak kaki ini adalah bukti awal Homo sapiens di Semenanjung Arab, kata para peneliti. Pada masa itu, Jazirah Arab masih hijau dan dihiasi dengan danau, tempat yang ramah bagi manusia yang bermigrasi.

5. Orang Amerika pertama tiba 30.000 tahun yang lalu

Orang pertama yang menginjakkan kaki di Amerika mungkin telah tiba 30.000 tahun yang lalu. Itu jauh lebih awal dari yang diperkirakan para peneliti sebelumnya, dengan beberapa ilmuwan secara historis mengatakan bahwa orang Amerika pertama muncul paling lambat 13.000 tahun yang lalu.

Dalam sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature, penggalian sebuah gua terpencil di barat laut Meksiko mengungkap perkakas batu buatan manusia yang berasal dari 31.500 tahun yang lalu. Dalam studi lain, juga diterbitkan di Nature, para ilmuwan mengambil data yang sudah diterbitkan tentang aktivitas manusia purba di Beringia (daerah yang menghubungkan Rusia ke Amerika selama zaman es terakhir), dan memasukkannya ke dalam persamaan yang memodelkan penyebaran manusia. Model tersebut menunjukkan bahwa manusia purba kemungkinan besar tiba di Amerika Utara setidaknya 26.000 tahun yang lalu.

Namun, Amerika dulu jarang dihuni. Tidak ada ledakan populasi sampai 14.700 tahun yang lalu, karena zaman es terakhir mulai berakhir.

6. Keanekaragaman kuno

Sama seperti hari ini, ribuan tahun yang lalu Amerika adalah tempat yang beragam. Analisis empat tengkorak kuno yang ditemukan di gua bawah air di negara bagian Quintana Roo, Meksiko, menunjukkan bahwa individu-individu ini sama sekali tidak mirip. Satu tengkorak tampak seperti orang-orang dari Kutub Utara, yang lain memiliki ciri khas Eropa, yang ketiga tampak seperti orang-orang Amerika Selatan awal dan yang terakhir tidak terlihat seperti satu populasi.

Ahli Kesehatan China Beri Peringatan Terkait Vaksin, Apakah Itu?

Tengkorak itu berusia antara 13.000 dan 9.000 tahun yang lalu, tepat ketika zaman es terakhir berakhir, menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal PLOS One.

7. Penambang yang canggih

Gua Meksiko yang sama, yang sekarang berada di bawah air, menyembunyikan rahasia lain, yang dipelajari para ilmuwan pada tahun 2020. Selama bertahun-tahun, penyelam telah menemukan kerangka orang purba, termasuk tengkorak yang disebutkan di atas. Ini menimbulkan pertanyaan: Apa yang dilakukan orang-orang kuno di sana?

Sekarang, bukti baru menunjukkan beberapa dari orang-orang kuno ini adalah penambang. Sekitar 12.000 hingga 10.000 tahun yang lalu, orang-orang kuno menambang di gua-gua untuk mendapatkan mineral oker merah dan meninggalkan tanda-tanda pekerjaan mereka, termasuk sisa-sisa api yang hangus, perkakas batu, dan penanda batu sehingga mereka tidak tersesat di labirin yang gelap gulita. Oker digunakan untuk ritual dan aktivitas sehari-hari, termasuk mungkin sebagai pengusir serangga atau tabir surya.

8. Balita selalu menggeliat

Lebih dari 10.000 tahun yang lalu, seorang wanita yang menggendong balita di pinggulnya meletakkan anak itu, menyesuaikan kembali, dan menggendong anak itu lagi saat dia melanjutkan perjalanannya melintasi playa yang sekarang menjadi New Mexico.

Peneliti menemukan jejak kaki wanita ini, dan jejak kaki balita yang menggeliat, di Taman Nasional Pasir Putih. Dengan panjang 1,5 kilometer, jalur ini adalah jalur manusia ganda terpanjang dari zaman Pleistosen akhir yang pernah tercatat.

9. Populasi ‘hantu’ ditemukan dalam gen anak-anak Zaman Batu

Empat anak yang meninggal muda antara 8.000 dan 3.000 tahun yang lalu di tempat yang sekarang disebut Kamerun memiliki rahasia dalam DNA mereka. Setelah menganalisis DNA dari sisa-sisa anak purba ini, para ilmuwan terkejut menemukan populasi “hantu” manusia yang sebelumnya tidak diketahui telah berkontribusi pada genom anak-anak ini.

Parosmia, Gejala Baru Penderita Long Covid-19?

Sekitar sepertiga dari DNA anak-anak itu berasal dari nenek moyang yang berkerabat dekat dengan pemburu-pengumpul di Afrika Tengah bagian barat, para peneliti menemukan. Tetapi dua pertiga lainnya berasal dari sumber kuno di Afrika Barat, termasuk “populasi hantu manusia modern yang telah lama hilang” yang tidak diketahui sampai sekarang, para ilmuwan melaporkan dalam penelitian tersebut, yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

10. Polinesia dan Pribumi Amerika terhubung

Saat ini, aplikasi kencan dapat membantu orang menemukan pasangan. Namun 800 tahun yang lalu, orang Polinesia dan Pribumi Kolombia tidak memiliki aplikasi, mereka memiliki perahu, dan tampaknya salah satu dari kelompok ini berperahu ke yang lain dan terhubung.

Ketika peneliti melihat DNA Polinesia, mereka menyadari beberapa membawa tanda genetik yang mirip dengan Pribumi Kolombia. Tetapi tidak jelas apakah orang Polinesia melakukan perjalanan ke Kolombia dan kemudian kembali ke Polinesia dengan anak-anak mereka, atau apakah orang Kolombia melakukan perjalanan ke Polinesia.

“Kami tidak bisa mengatakan dengan pasti siapa yang melakukan kontak dengan siapa,” kata ketua peneliti Alexander Ioannidis, peneliti pascadoktoral ilmu data biomedis di Universitas Stanford.

Ditulis oleh : Astrid Prihatini WD

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.