Simak Nih 5 Fakta Unik Barongsai, Pertunjukkan Khas di Tahun Baru Imlek

Tarian singa yang gerakannya atraktif ini terbagi menjadi dua jenis, yakni singa utara yang memiliki surai ikal dan berkaki empat serta singa selatan yang memiliki sisik serta jumlah kaki yang bervariasi.

JEDA.ID-Ada sejumlah fakta unik barongsai yang perlu diketahui mumpung sedang ada perayaan Imlek. Sejumlah fakta unik barongsai, ini tentu memperkaya budaya Indonesia.

Dikutip dari Indonesia Kaya, barongsai ini adalah tarian tradisional China dengan menggunakan sarung yang menyerupai singa.

Kesenian ini mulai populer di zaman Dinasti Nan Bei, sekitar tahun 420-589 Masehi. Kala itu, pasukan Raja Song Wen Di kewalahan menghadapi serangan pasukan gajah Raja Fan Yang dari Negeri Lin Yi.

Seorang panglima perang bernama Zhong Que membuat tiruan boneka singa untuk mengusir pasukan Raja Fan. Upaya tersebut ternyata sukses hingga akhirnya tarian barongsai melegenda.

Baca Juga: Kisah Sukses UE Mendarat di Mars, Berhasil Mendahului AS dan China

Tarian singa yang gerakannya atraktif ini terbagi menjadi dua jenis, yakni singa utara yang memiliki surai ikal dan berkaki empat serta singa selatan yang memiliki sisik serta jumlah kaki yang bervariasi antara dua atau empat. Kepala singa selatan dilengkapi tanduk sehingga kadang kala mirip dengan binatang ‘kilin’.
Gerakan antara singa utara dan singa selatan terlihat berbeda. Bila singa selatan terkenal dengan gerakan kepalanya yang keras dan melonjak-lonjak, gerakan singa utara cenderung lebih lincah dan dinamis karena memiliki empat kaki.

Tarian kedua singa ini semakin energik dengan iringan tabuhan drum dan simbal dari Cina yang membuat barongsai selalu menjadi tontonan menarik di setiap Imlek.

Sementara itu, dikutip dari Bisnis.com pada Jumat (12/2/2021), setidaknya ada 5 fakta Unik Barongsai sebagai berikut :

1. Nama dan Istilah Barongsai yang Hanya Ada di Indonesia

Siapa sangka Barongsai yang sangat populer merupakan istilah yang hanya ada di Indonesia. Di negara asalnya sendiri, kesenian ini dikenal dengan nama “Wu Shi“, dan secara internasional lebih populer dengan nama “Lion Dance“.

Lalu dari mana asal nama Barongsai? Istilah Barongsai sendiri merupakan hasil dari akulturasi antara budaya Nusantara dan juga budaya Tiongkok.

Baca Juga: Ini Fakta Angpau dan Cara Kelola Angpau Untuk Investasi di Masa Pandemi

Kata “Barong” merujuk pada kesenian Indonesia, tepatnya Bali dimana penari menari menggunakan boneka atau kostum, sedangkan “sai” berasal dari bahasa hokkian yang berarti singa.

2. Barongsai: Perlambang dari 5 Unsur

Meski banyak yang merujuk Barongsai sebagai Singa, namun Barongsai sebenarnya merupakan gabungan dari beberapa hewan. Setiap bagian tubuh Barongsai terbentuk dari lima unsur hewan atau makhluk berbeda yang memiliki makna filosifis masing-masing:

Tanduk Barongsai (tanduk atau jambul burung): Simbol kehidupan dan generas serta mewakili unsur perempuan.
Telinga dan Ekor (makhluk mistis): Lambang kebijaksanaan dan keberuntungan.
Tulang belakang (ular): Merupakan pesona dan perlambang kekayaan.
Punuk di Belakang Kepala (kura-kura): Simbol dari umur yang panjang.
Dahu dan Jenggot (naga): Lambang kepemimpinan, kekuatan, serta mewakili unsur perempuan

3. Makna dari Setiap Warna yang Terdapat di Barongsai

Pertunjukan Barongsai selalu diselenggarakan dengan meriah dan semarak. Hal ini juga semakin terasa karena Barongsai yang memiliki tubuh berwarna-warni mencolok. Fakta Barongsai selanjutnya yang perlu Toppers tahu adalah setiap warna ini ternyata memiliki arti, lho!

Tubuh Barongsai umumnya memiliki lima warna yang melambangkan lima arah dalam kompas Tiongkok dan juga kelima unsur kehidupan. Warna-warna tersebut antara lain:

Kuning: melambangkan bumi (pusat)
Hitam: melambangkan air (utara)
Hijau: melambangkan kayu (timur)
Merah: melambangkan api (selatan)
Putih: melambangkan loga (barat)

4. Istrumen Musik dalam Pertunjukan Barongsai

Selain warna-warna, kemeriahan pertunjukan Barongsai juga diciptakan dari musik yang meriah. Umumnya terdapat tiga instrumen musik utama dalam sebuah pertunjukan Barongsai, yaitu: drum, simbal, dan juga gong.

Baca Juga: Ini Sejarah Perayaan Imlek Berikut Makna dan Mitosnya

Suara dari drum memberikan penekanan dan arahan pada gerakan serta manuver dari Barongsai sedangkan instrumen simbal dan gong menggambarkan emosi dari Barongsai.

5. Berat Kepala Barongsai yang Mencapai 25 Kg

Bagian kepala Barongsai terbuat dari olahan pulp atau bubur kertas dan memiliki berat mencapai 25 kilogram, lho! Dengan bobot yang sangat berat dan berbagai atraksi akrobat, tak heran jika di negeri asalnya para pemain Barongsai sangat menguasai bela diri Wu Shu

Ditulis oleh : Astrid Prihatini WD

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.