Medan Magnet Bumi Melemah, Ini Penyebab dan Dampaknya

Di daerah antara Afrika ke Amerika Selatan, medan magnet bumi disebut secara bertahap melemah.

JEDA.ID- Di daerah antara Afrika ke Amerika Selatan, medan magnet bumi disebut secara bertahap melemah.

Perilaku aneh ini membuat ahli geofisika bingung dan menyebabkan gangguan teknis pada satelit yang mengorbit Bumi.

Dikutip Bisnis.com dari phys.org, disebutkan para ilmuwan menggunakan data dari konstelasi Swarm ESA untuk meningkatkan pemahaman kita tentang daerah ini yang dikenal sebagai ‘Anomali Atlantik Selatan.’

Medan magnet bumi sangat penting bagi kehidupan di planet kita. Ini adalah kekuatan yang kompleks dan dinamis yang melindungi kita dari radiasi kosmik dan partikel bermuatan dari Matahari.

Medan magnet sebagian besar dihasilkan oleh lautan besi cair yang sangat panas, berputar-putar yang membentuk inti luar sekitar 3.000 km di bawah kaki kita.

Bertindak sebagai konduktor pemintalan dalam dinamo sepeda, ia menciptakan arus listrik, yang pada gilirannya, menghasilkan medan elektromagnetik kami yang terus berubah.

Bidang ini jauh dari statis dan bervariasi dalam kekuatan dan arah. Sebagai contoh, penelitian terbaru menunjukkan bahwa posisi kutub magnet utara berubah dengan cepat.

Jangan Buru-Buru Beli Baru, Ini Penyebab dan Cara Atasi Ponsel Hang

Area Anomali

Selama 200 tahun terakhir, medan magnet telah kehilangan sekitar 9% dari kekuatannya pada rata-rata global. Sebuah wilayah besar dengan intensitas magnet yang berkurang telah berkembang antara Afrika dan Amerika Selatan dan dikenal sebagai Anomali Atlantik Selatan.

Dari tahun 1970 hingga 2020, kekuatan bidang minimum di daerah ini telah turun dari sekitar 24.000 nanoteslas menjadi 22.000. Sementara pada saat yang sama area anomali telah tumbuh dan bergerak ke arah barat dengan kecepatan sekitar 20 km per tahun.

Selama lima tahun terakhir, pusat intensitas minimum kedua telah muncul di barat daya Afrika menunjukkan bahwa Anomali Atlantik Selatan dapat terpecah menjadi dua sel terpisah.

Medan magnet bumi sering divisualisasikan sebagai magnet batang dipolar yang kuat di pusat planet, miring sekitar 11 ° terhadap sumbu rotasi. Namun, pertumbuhan Anomali Atlantik Selatan menunjukkan bahwa proses yang terlibat dalam menghasilkan lapangan jauh lebih kompleks.

Model dipolar sederhana tidak dapat menjelaskan perkembangan terbaru dari minimum kedua. Para ilmuwan dari Swarm Data, Innovation and Science Cluster (DISC) menggunakan data dari konstelasi satelit Swarm ESA untuk lebih memahami anomali ini. Satelit Swarm dirancang untuk mengidentifikasi dan secara tepat mengukur berbagai sinyal magnetik yang membentuk medan magnet Bumi.

Jürgen Matzka, dari Pusat Penelitian Jerman untuk Geosciences, mengatakan, minimal baru, timur Anomali Atlantik Selatan telah muncul selama dekade terakhir dan dalam beberapa tahun terakhir berkembang dengan penuh semangat.

Dia mengatakan kita sangat beruntung memiliki satelit Swarm di orbit ke menyelidiki perkembangan Anomali Atlantik Selatan.

Tantangannya sekarang adalah untuk memahami proses di inti Bumi yang mendorong perubahan ini. ” Telah berspekulasi apakah melemahnya medan saat ini adalah tanda bahwa Bumi sedang menuju pembalikan kutub terkemuka di mana kutub magnet utara dan selatan berpindah tempat.

Jadi Viral di Jakarta, Ini Sejarah Drive In Cinema

Misteri Belum Terpecahkan

Peristiwa semacam itu telah terjadi berkali-kali sepanjang sejarah planet ini.   Meskipun kita telah lama tertunda oleh tingkat rata-rata di mana pembalikan ini terjadi (kira-kira setiap 250.000 tahun), intensitas penurunan di Atlantik Selatan yang terjadi sekarang adalah baik dalam apa yang dianggap tingkat fluktuasi normal.

Pada tingkat permukaan, Anomali Atlantik Selatan tidak menyebabkan alarm. Namun, satelit dan pesawat ruang angkasa lainnya yang terbang melalui daerah tersebut lebih cenderung mengalami kerusakan teknis.

Hal ini  karena medan magnet lebih lemah di wilayah ini, sehingga partikel bermuatan dapat menembus ketinggian satelit orbit rendah Bumi. Misteri asal-usul Anomali Atlantik Selatan belum terpecahkan.

Namun, satu hal yang pasti: pengamatan medan magnet dari Swarm memberikan wawasan baru yang menarik tentang proses interior Bumi yang sulit dipahami.

Ditulis oleh : Anik Sulistyawati

Sign up for the Newsletter

Join our newsletter and get updates in your inbox. We won’t spam you and we respect your privacy.